Betapapun aneh kelihatannya bagi orang barat, banyaknya perawan2 yg dijanjikan bagi para martir islam di surga bukanlah sebuah mitos atau penyimpangan dari teologi islam. Muhammad melukiskan sebuah gambaran akan surga yg penuh birahi dan sangat bersifat jasmaniah bagi para pengikutnya – berisi semua impian2 para pengembara padang gurun pasir Arab abad ke-7: Emas dan barang2 berharga, buah2, anggur/minuman keras, air, wanita . . . dan anak laki2.

Tentu saja, tidak setiap orang percaya akan hal ini, bahkan dijaman gencar2nya sang nabi juga. Kala satu pertempuran melawan kaum Quraish (Perang Parit), Muhammad meminta para pengikutnya: “Siapakah yg berani naik keatas dan melihat apa yg musuh sedang lakukan dan lalu kembali?” Dia janji utk meminta pada Allah agar mata2 tsb “mungkin menjadi temanku di surga.” Tapi tetap tidak ada yg berani mengajukan diri sebagai sukarelawan, hingga membuat dia pada akhirnya harus menunjuk salah satu pengikutnya agar melakukan misi tsb. [1]

Tebak?

- Quran menjelaskan surga dalam terminologi yg menjelaskan bahwa surga adalah sebuah tempat yg semata2 utk memuaskan kepuasan fisik seseorang

- Pembajak 11 September, Muhammad Atta mengemasi sebuah pakaian “pernikahan surga” dalam kopernya pada hari penting tsb.

- Surga dijamin bagi mereka yg “terbunuh dan membunuh” bagi Allah

Masih saja, janji surga menjadi satu dari alat utama yg dipakai Muhammad untuk memotivasi para pengikutnya. Janji ini membuat pertempuran Jihad menjadi sebuah dalil yg win-win (sama-sama menguntungkan) ; jika seorang pejuang muslim berjaya, dia bisa menikmati barang jarahan didunia yg ini; jika dia terbunuh, dia menikmati hampir semua pahala yg identik pada kehidupan berikutnya – dalam skala yg jauh lebih besar. Selama Perang Badar, Muhammad mendorong para muslim dg janji2 surga: “Demi Allah yg memegang jiwanya Muhammad, tidak akan ada seorangpun yg terbunuh dalam pertempuran hari ini melawan mereka, yg maju dg berani dan tidak mundur, tapi Allah akan membuatnya memasuki surga.”

Salah satu pejuannya, Umayr bin al-Humam, yg duduk didekatnya sambil mengunyah kurma sangat bergairah akan hal ini. “Fine, fine!” teriaknya. “Apa tidak ada penghalang antara aku dan masuknya aku kesurga yg bisa dilakukan oleh orang2 ini?” Dia melemparkan kurmanya, berlari menuju peperangan, dan dengan cepat menemui kematian yg dia cari2. [2].

Ada apa dibelakang Pintu Nomor Saturday

Dalam surga, Umayr bin al-Humam berharap dihiasi oleh “gelang-gelang emas dan permata” (Quran 22.23) dan “memakai sutera yg halus dan brokade yg mewah” (Q 44.53). Lalu dia akan bersandar pada “bantal-bantal hijau dan permadani-permadani yg indah” (Q 55.76), duduk pada “dipan yg bertahtakan emas dan permata” (Q 56.15), dan makan dari “piring2 dan piala2 emas” – yg didalamnya terdapat “segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang) mata” termasuk “buah-buahan yg banyak” (Q 43.71, 73) juga “buah kurma dan delima” (Q 55.68 ). Bagi mereka yg senang makan daging, akan ada “daging burung dari apa yg mereka inginkan” (Q 56.21).

Bagi mereka yg selama hidupnya tinggal digurun, air adalah komoditas berharga – dan Quran menjanjikan banyak air di surga. Surga itu sendiri terdiri dari “taman-taman, dg sungai2 yg mengalir didalamnya” (Q 3.198; 3.136; 13.35; 15.45; 22.23). “Di dalam kedua surga itu ada dua mata air yang memancar” (Q 55.66).

Muhammad vs. Yesus

“Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.” Yoh 3:16

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar ..” (Quran 9:111)

Dan bukan air saja: Surga akan menawarkan banyak variasi minuman2. Selain “sungai2 air yang tiada berubah rasa dan baunya”, akan ada pula “sungai-sungai dari air susu yang tiada berubah rasanya, sungai-sungai dari khamar (arak) yang lezat rasanya bagi peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang disaring” (Q 47.15).

Arak? Tapi bukankah para muslim dilarang minum alkohol? Bukankah Quran berkata bahwa “Minuman keras” adalah “perbuatan setan” (Q 5.90)? Lalu bagaimana “Perbuatan Setan” bisa ada disurga?

Well, arak disurga berbeda, tahu!. Arak itu bebas dari “memabukkan” , jadi mereka yg meminumnya tidak akan “menderita kemabukan” (Tidak ada dalam khamar itu alkohol dan mereka tiada mabuk karenanya, Q 37.47).

Semua ini akan diberikan pada mereka yg diberkati Allah dalam sebuah lingkungan yg iklimnya terkontrol sempurna: “di dalamnya mereka duduk bertelekan di atas dipan, mereka tidak merasakan di dalamnya (teriknya) matahari dan tidak pula dingin yang bersangatan. Dan naungan (pohon-pohon surga itu) dekat di atas mereka dan buahnya dimudahkan memetiknya semudah-mudahnya. ” (Quran 76.13-14).

Makanan dan kenyamanan tidak pernah habis2: “buahnya tak henti-henti, sedang naungannya (demikian pula)” (Quran 13.35).

Kenikmatan Seks

Tapi Umayr bin al-Human mungkin tidak tertarik akan semua itu, tidak setertarik seperti kelihatannya. Karena dia tahu yg menunggunya disurga adalah “gadis-gadis menggairahkan yang sebaya” (Q 78.33): “bidadari-bidadari yang tidak liar pandangannya dan jelita matanya” (Q 37.48 ); “bidadari-bidadari yang bermata jeli” (Q 56.22); “Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan” (Q 55.58 ); yg akan dia `kawinkan’ (Quran 52.20). Para wanita/bidadari ini adalaj “bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka dan tidak pula oleh jin.” (Q 55.56). Allah membuat mereka “perawan” (Q 56.36), dan menurut tradisi islam mereka tetap perawan selamanya, meski dipakai terus menerus.

Sama seperti saat ini: Pembom bunuh diri dan Surga

Janji surga bagi mereka yg “terbunuh dan membunuh” bagi Allah adalah pembenaran prinsip untuk bom bunuh diri: para pembom bunuh diri dijanjikan ini karena telah membunuh musuh2 Allah dan terbunuh dalam proses tersebut.

Tentu saja, pembicara2 muslim di Amerika sangat cepat dan tanggap dalam menunjukkan bahwa Quran melarang bunuh diri: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, … Dan janganlah kamu membunuh dirimu;” (Q 4.29-30). Muhammad menambahkan dalam sebuah hadits: “Dia yg melakukan bunuh diri dg mencekik dirinya akan terus menerus mencekik dirinya sendiri diapi neraka selamanya, dan dia yg bunuh diri dg menusuk dirinya akan terus menusuk dirinya diapi neraka.” [3].

Tapi akademisi islamik yg berpengaruh, Sheikh Yusaf al-Qaradawi, yg disebut sebagai “reformis” oleh akademisi islam John Esposito, menyimpulkan pandangan2 yg lebih umum. Pelarangan bunuh diri tidak berlaku bagi pembom bunuh diri, karena niat mereka adalah bukan membunuh diri mereka sendiri tapi membunuh musuh2 Allah: “Itu bukan bunuh diri, tapi sebuah kemartiran dalam nama Allah, teologi islam dan ahli hukum telah berdebat dalam isu ini. Mengacunya sebagai sebuah bentuk dari Jihad, dg diberi nama pengambil risiko mujahideen. Diijinkan utk menempuh risiko bagi jiwamu dan memotong jalur musuh dan terbunuh.” [4].

Umm Nidal, ibu dari penyerang bunuh diri Hamas, Muhammad Farhat, melihat kematian anaknya dg cara yg sama – sebagai kemenangan besar: “Jihad adalah sebuah perintah religius yg ditentukan pada kita,” Jelasnya. “Kita harus memasukkan iden ini kedalam jiwa anak2 kita, setiap saat…Apa yg kita lihat tiap hari – pembantaian, penghancuran, pemboman rumah2 – memperkuat, jiwa2 anak2 ku, khususnya Muhammad, cinta akan jihad dan martir… Terpujilah Allah, aku seorang muslim dan aku percaya Jihad. Jihad adalah satu elemen iman dan inilah yg mendorongku mengorbankan Muhammad dalam Jihad dijalan Allah. Anakku tidak hancur, tidak mati; dia hidup lebih bahagia dari aku.”

Umm Nidal melanjutkan: “Karena aku cinta anakku, kuanjurkan dia utk mati sebagai martir bagi Allah… Jihad adalah kewajiban religius yg diwajibkan bagi kita, dan kita harus melakukannya. ” [5]

Tapi Surga tidak akan menjadi tempat yg membosankan bagi para muslim yg mempunyai kecenderungan berbeda-beda, Allah juga menjanjikan bahwa disurganya, “berkeliling di sekitar mereka anak-anak muda untuk (melayani) mereka, seakan-akan mereka itu mutiara yang tersimpan.” (Q 52.24), “anak-anak muda yang tetap muda” (Q 56.17): “Apabila kamu melihat mereka kamu akan mengira mereka, mutiara yang bertaburan” (Q 76.19).

Tapi pastinya Quran tidak menganjurkan homoseks kan? Lagipula, Quran menceritakan Lot yg memberitahu penduduk Sodom: “Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.” (7.81) dan “Mengapa kamu mendatangi jenis lelaki di antara manusia dan kamu tinggalkan istri-istri yang dijadikan oleh Tuhanmu untukmu, bahkan kamu adalah orang-orang yang melampaui batas”. (26.165-166) . Sebuah Hadits memerintahkan bahwa “jika seorang laki-laki yg tidak menikah tertangkap melakukan sodomi, dia akan ditimpuki/dirajam batu hingga mati.” Hadits lain menceritakan perkataan Muhammad: “Bunuh mereka yg melakukan sodomi dan mereka yg membiarkan orang melakukan itu padanya.” [7]. Kecaman2 ini telah dijadikan kode hukum islam, sedemikian sehingga ada dua orang Arab Saudi yg begitu khawatir dihukum rajam atau dipenjara maka mereka membunuh seorang pakistan yg menyaksikan “tindakan memalukan” mereka dg menabraknya memakai mobil, memecahkan kepalanya dg batu lalu membakarnya [8].

Buku yg tidak seharusnya dibaca:

Islamikaze: Manifestation of Islamic Martyrology, oleh Raphael Israeli; London: Frank Cass Publisher, 2003, adalah sebuah penelaahan yg mempesona dan habis-habisan mengenai motif2 yg mendorong para pembom bunuh diri Islam.

Semuanya ada disini: Penindasan wanita dan non muslim, hukuman brutal, standar ganda, dan banyak lagi – ditulis dg jelas dan presisi tanpa malu2 atau menahan diri. Sebuah buku yg mendirikan bulu roma dan mencerahkan.

Tapi anak2 muda seperti mutiara di surga jadi membangkitkan pikiran bercabang mengenai homoseksualitas dalam islam. Penyair besar Abu Nuwas secara terbuka mengagungkan homoseksualitas dalam syairnya yg terkenal Perfumed Garden:

O the joy of Sodomy! So now be sodomites, you Arabs. Turn not away from it – therein is wondrous pleasure. Take some coy lad with kiss-curls twisting on his temple anda ride him as he stands like some gazelle standing to her mate – A lad whom all can see girt with sword and belt not like your whore who has to go veiled. Make for smooth-faced boys and do your very best to mount them, for women are the mounts of the devils! [9]
terjemahan:
O kenikmatan Sodomi! Sekarang jadilah penyodomi, kalian orang2 Arab. Jangan berpaling darinya – disana ada kenikmatan menakjubkan. Ambilah anak laki2 yg pemalu dg rambut ikal dipelipisnya dan tunggangi dia seperti seekor rusa yg menunggangi pasangannya – Anak laki2 yg bersiap dg pedang dan ikat pinggang tidak seperti pelacur perempuanmu yg harus bepergian memakai kerudung. Lakukanlah pada anak laki2 berwajah halus dan lakukan semampumu utk menunggangi mereka, karena para wanita adalah tunggangan para setan!

Sikap paradoks kearah homoseksualitas ini ada sepanjang sejarah islam. Bahkan penakluk Konstantinopel, Kaisar Ottoman Sultan Mehmed II, begitu terbuka mengenai kecenderungan menyimpang ini. Ketika kota yg ditaklukan masih berasap, Mehmed memalingkan pikirannya dari perang dan pertempuran dan meminta anak remaja terkenal dari pejabat Byzantine, Lukas Notaras, dibawa menghadapnya. Notaras menemui sultan dan bilang dia lebih baik melihat anaknya terbunuh dihadapannya daripada menyerahkannya utk kenikmatan Mehmed. Mehmed mengabulkan permintaannya dg membunuh sianak, dan lalu Notaras sendiri dipancung. [13].

Sama seperti saat ini: Surga masih memikat anak2 muda

“Orang2 amerika suka Pepsi-cola, kami suka kematian,” Teriak Maulana Inyadullah dari al-Qaeda. [10]. Para muslim suka kematian karena Allah memerintahkan mereka utk menghargai kenikmatan surga diatas kenikmatan dunia: “(yaitu) orang-orang yang lebih menyukai kehidupan dunia daripada kehidupan akhirat, dan menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah dan menginginkan agar jalan Allah itu bengkok. Mereka itu berada dalam kesesatan yang jauh.” (Q 14.3).

Betapa mengerikannyapun, kenikmatan surganya islam punya daya tarik yg pasti dan terus menerus – sebuah daya pikat yg kebanyakan dirasakan dg sangat oleh anak2 remaja. Ditahun 2004, seorang calon pembom bunuh diri Palestina berumur 14 tahun bilang pada pasukan israel yg melucutinya: “Meledakan diriku sendiri adalah satu-satunya jalan bagiku utk mendapat seks dg 72 perawan ditaman Eden.” [11]. Anak 14 tahun lainnya menjelaskan bagaimana seorang yg merekrut para pejihad membujuknya utk bergabung berjihad di Irak: “Dia cerita tentang surga, tentang perawan dan tentang islam” [12].

Bagaimana bisa masuk ke Surga

Seperti yg kita lihat, Quran menjamin surga dg pasti utk diberikan pada mereka yg `terbunuh dan membunuh’ bagi Allah: “Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. …Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” (Q 9.111). Muhammad juga menyatakan: “Ketahuilah bahwa surga itu ada dibawah bayang2 pedang (Jihad dijalan Allah).” [14] Ini memastikan mereka yg dibumi bahwa mereka yg mati bagi Allah tidaklah mati, melainkan hidup: “Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya. ” (Q 2.154).

Pembunuh2 dan daya pikat surga

Dijaman perang salib berkembang sebuah sekte yg terkenal kejam dari para muslim Shia Ismaili yg dikenal sebagai the Assasin. Meski mereka tidak menciptakan pembunuhan2 politik, tapi dg membunuh banyak figur2 kunci yg menentang pergerakan mereka, mereka mengenalkan pembunuhan2 politis itu dalam skala besar kedalam dunia politik islam dan perang salib itu sendiri. Setelah melakukan pembunuhan2 ini, the Assasin dg tenangnya hampir selalu membiarkan dirinya tertangkap, meskipun saat itu dg tertangkap berarti mati. [15].

Apa yg memikat anak2 muda utk bergabung dg sekte ini dan mengorbankan jiwa mereka dg cara ini? Satu hal adalah, Kaum Ismaili menyajikan mereka sebagai lambang dari “Islam Murni”, yg mana mereka korbankan jiwa mereka utk pemurnian ini. Tapi adalah mungkin juga bahwa daya pikat surga islam menjadi motifnya. Ketika Marco Polo berkelana ke Asia di akhir abad 13, dia melaporkan apa yg dia dengar “diceritakan oleh banyak orang” tentang pemimpin the Assasins yg seperti bayang2, Orang tuah dari Gunung atau Sheikh:

Dia telah membuat taman yg paling indah dan besar dalam sebuah lembah diantara dua gunung, ditanam semua buah2 terbaik didunia dan ada istana2 dan rumah2 besar, dihiasi emas dan segala keindahan didunia, dan juga empat sungai, satu sungai mengalir arak, satu sungai mengalir susu, dan satu sungai mengalir madu dan satu sungai lagi mengalir air. Banyak wanita2 muda yg tercantik didunia, tidak tersaingi keahlian memainkan alat musik, menyanyi dan menarinya. Dan dia menyebut taman ini sebagai surga pada para anak buahnya. Itu sebabnya dia membuat hal ini menjadi pola dari kegiatannya, karena Mohamet memastikan orang2 Saracen bahwa mereka yg memasuki surga akan mendapatkan wanita2 cantik yg sesuai keinginan hati dan melakukan kehendak mereka, dan akan ada sungai2 anggur dan susu dan madu dan air… Tak seorangpun pernah memasuki taman tsb kecuali mereka yg ingin menjadi seorang Assassin. [16].

Sangat mungkin penjelasan ini lebih banyak legenda daripada faktanya. Tapi para pejuang muslim sepanjang sejarah telah termotivasi oleh surganya islam. Bahkan pembajak 11 September 2001 Muhammad Atta mengemasi pakaian untuk “Pernikahannya disurga” kedalam kopernya pada hari mengenaskan itu, meski dia tidak sempat berganti kepakaian itu karena pihak penerbangan menuntut semua barang bawaan disimpan dibagasi kecuali satu item utk dipegang. Sbuah surat ditemukan dalam tas Atta yg menceritakan mengenai “pernikahan” dg “wanita2 surga.. berpakaian terindah mereka.” [17]. ____________ _____

About these ads