“Syariah, biasanya diterjemahkan sebagai “Hukum Islam”, bahwa Islam diungkapkan dalam masyarakat Muslim … Syariah datang untuk menunjukkan Islam sebenarnya. Jika Islam adalah tunduk kepada Kehendak Tuhan, maka syariah adalah jalan yang tunduk diundangkan, peta rute sebenarnya dari agama sebagai suatu cara hidup. Karena itu, bagi banyak Muslim, Islam adalah syariah dan syariah Islam,. “(Ziauddin Sardar Desperately Seeking Paradise, London, Granta Buku, 2004, hlm. 216-217)

Pengantar
Pada abad ke dua puluh satu ada peningkatan panggilan untuk kepatuhan syariah yang lebih besar di Barat, terutama di Inggris, dan untuk syariah penuh untuk dipraktekkan di negara-negara Muslim lebih.

Syariah adalah kata bahasa Arab yang berarti “jalan” atau “jalan”. Masa kini digunakan untuk menyebut “hukum Islam”, sistem hukum agama rinci yang dikembangkan oleh sarjana Muslim di tiga abad pertama Islam. Hukum ini mengungkapkan cara Islam hidup dan – lebih dari Al-Qur’an – adalah kunci untuk memahami Islam. Syariah mencakup semua aspek kehidupan dan tidak memisahkan sekular dari lingkungan agama. Menyediakan kerangka kerja dos dan tidak boleh dilakukan, ritual dan aturan-aturan di mana seorang Muslim memimpin hidupnya.

Sebagian besar berpendapat bahwa syariah Islam melindungi mereka dari dosa seperti pagar atau barikade. Hal ini juga berfungsi sebagai penanda identitas memisahkan Muslim dari non-Muslim. Syariah sangat memengaruhi perilaku dan pandangan dunia yang paling Muslim, bahkan di negara-negara sekuler di mana tidak ada bentuk bagian dari hukum tanah.

Norma ilahi yang sempurna
Kebanyakan umat Islam percaya bahwa syariah, sebagai hukum Tuhan mengungkapkan, sempurna dan abadi, adalah mengikat pada individu, masyarakat dan pemerintah di semua rinciannya. Oleh karena itu mereka percaya bahwa setiap kritik terhadap syariah adalah ajaran sesat. Kebanyakan Muslim Sunni percaya sepenuhnya berubah, meskipun Shi’as memungkinkan kemungkinan menafsirkan dan beradaptasi ke keadaan baru.

Muslim yang menyangkal validitas syariah atau mengkritik dengan cara apa pun diberi label sebagai non-Muslim (kafir atau murtad) oleh tradisionalis dan Islam. Dengan demikian mereka menghadapi ancaman dituntut sebagai murtad, sebuah kejahatan yang membawa hukuman mati dalam syariah.

Pengembangan dan karakteristik syariah
Syariah mensistematisasikan semua tindakan manusia

Syariah adalah sistem hukum yang rumit yang berasal dari sumber teks-teks Islam Al-Qur’an dan hadits (tradisi rekaman kata-kata dan perbuatan Muhammad) melalui interpretasi, komentar dan hukum kasus. Buku itu diciptakan dalam konteks di mana umat Islam memegang kekuasaan politik, dan dengan demikian tidak memiliki bimbingan untuk muslim yang tinggal sebagai minoritas di bawah non-Muslim.

Syariah mencoba untuk menjelaskan secara detail semua tindakan manusia mungkin, membagi mereka ke dalam diizinkan (halal) dan dilarang (haram). Ini membagi mereka ke dalam berbagai tingkat baik atau jahat seperti wajib, dianjurkan, netral, keberatan atau dilarang. Ini adalah ringkasan luas aturan, mengatur secara rinci segala hal kehidupan kebaktian, ibadah, kemurnian ritual, perkawinan dan warisan, tindak pidana, perdagangan dan perilaku pribadi ke rincian menit perilaku. Hal ini juga mengatur pemerintahan negara Islam dan hubungannya dengan non-Muslim dalam negara serta musuh di luar negara.

Mazhab Hukum

Empat Mazhab Hukum Ortodoks Sunni, nama pendiri mereka, mengembangkan dan dikodifikasikan oleh para akhir abad kesepuluh. Yaitu Mazhab Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hambali. Mazhab-mazhab ini berbeda dalam berbagai rincian, termasuk cara mereka tiba pada keputusan hukum, tapi mereka menerima satu sama lain sebagai ortodoks. Versi Syiah sangat mirip dengan Mazhab-Mazhab Sunni.

Pekerjaan pendiri dilanjutkan oleh murid-murid mereka, dan selama beberapa abad buku panduan yang diterima secara luas hukum disusun oleh ulama terkenal yang seharusnya meletakkan semua yang perlu diketahui tentang hukum untuk semua generasi.

Ahli hukum dan skolastik menafsirkan dan menerapkan syariah dengan melihat teks yang relevan fi Alquran dan hadis ltered melalui sejarah panjang preseden hukum, buku pedoman dan komentar. Para ahli hukum Islam modern sering membedakan antara syariah, hukum ilahi diwahyukan, dan fiqhi, interpretasi para ahli hukum ‘syariah.

Upaya reformasi dan tendangan Islamis
Sejak abad kesembilan belas ada upaya reformasi syariah pada arah liberal untuk mengakomodasi ke dunia modern. Kebanyakan reformis melihat kembali ke sumber-sumber Islam sebagai tombol “emas” yang bisa menyembuhkan masyarakat Muslim negara mereka mundur dan kelemahan politik. Banyak menurunkan otoritas dari empat sekolah hukum dan tradisi kemudian, pendekatan ini memungkinkan para ahli hukum untuk memilih dan campuran dari sekolah yang berbeda dan untuk kebaikan masyarakat (mashlahah) prinsip utama mereka membimbing. Kebanyakan reformis seperti menekankan pentingnya alasan, dan dibedakan antara inti nilai-nilai universal dalam syariah (yang tak berubah dan kekal) dan bagian lebih besar berurusan dengan hubungan sosial (yang terbuka untuk perubahan dan adaptasi terhadap konteks baru).

Di dunia muslim kontemporer, bagaimanapun, itu adalah tradisionalis dan khususnya Islam, penegak pandangan tradisional syariah, yang mendominasi opini publik Muslim. kaum reformis liberal ini sebagai minoritas kecil yang masih hidup terutama di Barat. Liberal reformis menghadapi tekanan berat dari Islamis dan tradisionalis yang merek mereka murtad dan infidels dan menyerang mereka secara lisan, secara hukum dan fisik.

Syariah dan standar modern
Muslim sering mengklaim syariah yang cukup moderat menurut standar abad ketujuh sampai kesepuluh ketika diciptakan. Namun tetap tidak berubah sejak itu, dan dengan demikian sangat kasar dibandingkan dengan standar Barat modern. Ini melanggar prinsip-prinsip modern hak asasi manusia, kebebasan beragama dan persamaan di hadapan hukum semua. Syariah inheren mendiskriminasikan perempuan, non-Muslim dan “Muslim sesat”, serta melawan Muslim yang memilih untuk mengkonversi ke iman lain.

Lima bidang Utama Syariah yang tidak sesuai dengan hak asasi manusia
1. Hukuman hudud
Ini adalah hukuman yang berat yang ditentukan oleh syariah untuk beberapa tindak pidana yang didefinisikan sebagai melawan Allah sendiri. Hukuman untuk kejahatan-kejahatan ini dianggap sebagai ilahi ditahbiskan dan tidak dapat diubah oleh manusia. Ini termasuk 100 cambukan atau hukum rajam bagi perzinahan; 80 cambuk untuk tuduhan palsu zina; amputasi anggota badan untuk pencurian, 40 atau 80 lashes untuk minum alkohol; penjara, amputasi atau kematian (oleh penyaliban dalam kasus serius) untuk perampokan dan hukuman mati untuk murtad dari Islam.

Banyak ulama, akademisi dan pengkhotbah Islam populer mendukung aplikasi saat ini hukuman hudud, melihat mereka sebagai penanda identitas kebangkitan Islam sejati. Ulama Islam terkenal merespon negatif untuk panggilan Maret 2005 oleh profesor Islam populer, Tariq Ramadhan, untuk berhenti sementara untuk hukuman hudud. Satu mengklaim segala upaya syariah lembek itu menyerah pada konsep-konsep Kristen Barat.

2. Yahudi, Kristen dan non-Muslim
Diskriminasi atas dasar agama adalah dasar syariah. Islam harus dominan dan hanya Muslim adalah warga negara penuh, jadi umat Islam diperlakukan jauh lebih tinggi daripada semua orang lain.

Yahudi dan Nasrani adalah diartikan sebagai dzimmi (harfiah “orang dari [pakta] perlindungan” yaitu diijinkan untuk hidup). Namun perlindungan ini dengan syarat bahwa mereka tidak mengangkat senjata, tahu tempat rendah mereka dalam masyarakat, memperlakukan kaum Muslim dengan hormat, membayar pajak jajak pendapat khusus (jizyah), dan tidak berperilaku arogan. Sejumlah undang-undang syariah kecil yang digunakan untuk membatasi dan mempermalukan dzimmi dalam kehidupan sehari-hari. Mereka bisa mempraktekkan iman mereka di dalam rumah-rumah ibadat mereka dan gereja tapi tidak di tempat umum (lonceng tidak boleh anak tangga). Tidak ada bangunan gereja baru yang diizinkan, atau gereja-gereja yang ada harus diperbaiki. Dzimmi tidak bisa bersaksi di pengadilan syariah terhadap seorang Muslim. Mereka tidak dapat membagikan iman mereka dengan umat Islam. Mereka tidak bisa memegang jabatan publik yang menempatkan mereka pada posisi otoritas atas kaum Muslim. Paling-paling, mereka hanya bisa melayani penguasa Muslim mereka dalam kapasitas administratif.

Sikap umum menghina non-muslim berabad-abad yang diciptakan oleh penerapan hukum tersebut berarti bahwa, bahkan di negara-negara muslim sekuler modern yang telah menjamin hak-hak konstitusional yang sama bagi semua warga negara, non-Muslim didiskriminasi dengan berbagai cara. Pagan non-Muslim, dalam syariah klasik, akan ditawarkan pilihan kematian atau konversi ke Islam.

3. Muslim bidah dan murtad
Muslim yang menerima ajaran dianggap sesat oleh Islam ortodoks diadakan oleh syariah untuk memiliki kembali ke paganisme dan karena itu patut dihukum mati. Hal yang sama berlaku bagi umat Islam beralih ke agama lain (murtad), yang dianggap sebagai pengkhianat. Semua sekolah syariah setuju bahwa murtad dari Islam laki-laki dewasa harus dibunuh. Bahkan di mana hukuman mati tidak dilaksanakan, pernikahan mereka mungkin secara otomatis dibubarkan dan mereka menghadapi hukuman berat seperti pengasingan, pencabutan hak waris, kehilangan harta, ancaman, pemukulan, penyiksaan, dan penjara.

Banyak Muslim liberal atau sekuler menemukan diri mereka dalam bahaya yang dikelompokkan sebagai pandangan yang murtad untuk pembentukan agama atau kelompok-kelompok Islam militan terus untuk menjadi sesat. Muslim sekte “sesat” sangat dianiaya. Hal ini benar terutama dari sekte Ahmadiyah di Pakistan dan dari agama Bahai di Iran.

4. Perang Suci – jihad
Syariah menetapkan jihad sebagai salah satu tugas agama yang paling dasar, jelas menunjukkan oleh peraturan yang tercantum bahwa jihad dipahami sebagai perang fisik. Terkait dengan konsep jihad adalah pembagian dunia menjadi dua domain: Dunia Islam (Dar al-Islam) dan Rumah Perang (Dar al-Harb). Muslim seharusnya jihad untuk mengubah House of War (dimana non-muslim secara politik dominan) ke Rumah Islam (politik didominasi oleh Muslim). Sementara beberapa Muslim modern menolak pemahaman jihad agresif, kebanyakan Muslim setuju jihad yang mencakup wilayah muslim membela dan Muslim dari segala bentuk agresi, ini daun pintu terbuka untuk menafsirkan setiap Konflik melibatkan Muslim sebagai kasus jihad defensif. Kelompok-kelompok teror Islam membenarkan kekejaman mereka dengan referensi kepada aturan syariah tentang jihad.

5. Status wanita
Syariah juga mendiskriminasi berdasarkan gender. Pria dianggap lebih unggul. Perempuan diperlakukan sebagai kurang dalam kecerdasan, moral dan agama, dan karena itu harus dilindungi dari kelemahan mereka sendiri. Aturan-aturan Shari’a  memaksa gaya berpakaian dan perilaku dan pemisahan jenis kelamin. Mereka menempatkan perempuan di bawah perwalian hukum kerabat pria mereka. Perempuan secara inheren nilai kurang dari laki-laki dalam putusan-putusan hukum banyak. Seorang pria diperbolehkan hingga empat istri, tetapi wanita hanya dapat memiliki satu suami. Seorang pria dapat menceraikan istrinya dengan mudah, seorang wanita harus menghadapi hambatan besar dia ingin menceraikan suaminya. Seorang anak mewarisi setengah sebanyak anak laki-laki, dan kesaksian saksi wanita di pengadilan adalah setengah hanya bernilai bahwa seorang saksi laki-laki. Dalam kasus pembunuhan, kompensasi bagi wanita kurang dari yang diberikan untuk seorang pria.

Dalam masyarakat Muslim segregasi gender di publik dikenakan atau didorong. Pengadilan Syariah sering menampilkan bias gender yang jelas. Ini terlihat dalam praktek yang meluas menuduh korban perkosaan dari hubungan seksual terlarang (zina), tindak pidana yang membawa hukuman mulai dari hukuman penjara dan cambuk sampai mati dengan rajam. Korban demikian berubah menjadi biang kerok suatu. Sejumlah besar korban perkosaan Pakistan di penjara karena this.In beberapa negara, misalnya Turki dan Tunisia, kode sekuler telah memperbaiki situasi bagi perempuan. Baru-baru ini Maroko melewati sebuah versi yang jauh lebih liberal kode syariah keluarga yang memberikan kesetaraan yang lebih besar bagi perempuan.

Tantangan syariah di negara-negara Barat
Syariah menimbulkan tantangan bagi masyarakat Barat karena tekanan konstan dalam masyarakat Muslim untuk menerapkan dan memperluas wilayah pengaruhnya. Bagi banyak umat Islam di Barat, hukum sekuler tidak memiliki legitimasi khususnya dalam lingkup hukum keluarga. Sebuah survei terbaru menunjukkan bahwa dua pertiga dari Muslim Inggris akan lebih memilih untuk mengikuti syariah dalam kasus di mana hukum Inggris konflik dengan hukum Islam.

Banyak umat Islam mengklaim bahwa mereka memiliki hak sebagai minoritas agama untuk mengikuti adat istiadat mereka sendiri dan hukum, termasuk syariah. Ada panggilan untuk dipasang sebagian syariah ke dalam hukum sipil Inggris. Beberapa kelompok Muslim berkampanye untuk penggabungan hukum keluarga hukum Islam ke dalam sistem hukum Inggris. Pada tahun 1990 Institut Islam menyarankan “penciptaan kerangka hukum Islam untuk memutuskan kasus-kasus yang kemudian dapat diakui sebagai berlaku di British hukum”.

Terciptanya kerangka hukum alternatif paralel
Banyak umat Islam di Barat mencoba untuk hidup dengan peraturan syariah sejauh mungkin, menciptakan kantong tidak resmi di mana ulama Islam dan pengacara menawarkan jasa mereka. Ini telah menciptakan struktur hukum alternatif dari pengadilan syariah dan dewan.

Semakin kuat jaringan paralel lembaga Islam menjadi, tekanan lebih diberikan pada umat Islam untuk menggunakan ini dalam preferensi untuk lembaga-lembaga non-Muslim. Sekali alternatif syariah tersedia, menjadi wajib bagi umat Islam untuk mematuhi syariah dalam kasus yang spesifik. Sebuah pertanyaan serius adalah jumlah sosial, keluarga dan tekanan masyarakat dibawa untuk menanggung pada anggota yang paling rentan dari komunitas Muslim – Terutama perempuan dan anak-anak – untuk mematuhi vonis pengadilan seperti itu bahkan ketika mereka menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan vonis yang dicapai dalam sistem peradilan resmi Inggris. Bagi mereka yang tinggal di kepulauan dan erat masyarakat tradisional tekanan tersebut harus menyesuaikan hampir tak tertahankan.

Banyak pemimpin Muslim terus memberi tekanan pada masyarakat Barat, lembaga-lembaga dan sistem hukum untuk beradaptasi sejauh mungkin untuk muslim konsep syariah dan model, sementara pada saat yang sama membangun sistem syariah sendiri alternatif.

Perkawinan dan perceraian
Perempuan tidak diragukan lagi adalah korban utama sistem syariah yang inheren menguntungkan suami. Hukum Inggris, misalnya, mengakui perkawinan Islam yang dilakukan di luar negeri sebelum mitra memasuki Inggris. Namun penduduk Inggris di Inggris harus kawin kontrak menurut hukum perdata agar pernikahan secara hukum diakui. Hal ini sangat umum, bahkan untuk Muslim terdidik, berpikir tidak perlu untuk mendaftarkan perkawinan mereka dalam sistem sipil. Beberapa secara keliru percaya bahwa upacara pernikahan Islam diakui oleh hukum Inggris. Dalam kasus perceraian para wanita tersebut kemudian pergi dengan hak hukum jauh lebih kecil dari cohabitee “”. Beberapa orang Muslim sengaja mengeksploitasi ketidaktahuan tentang istri-istri mereka agar tidak perlu membayar pemeliharaan dan membayar mas kawin harus mereka perceraian mereka. Janda dapat menemukan bahwa mereka tidak memiliki hak pensiun dan hak milik suami.

Masalah lain adalah bahwa banyak perempuan Muslim di Inggris mungkin bercerai bawah syariah saja, tanpa perceraian mereka diratifikasi oleh pengadilan sipil. Beberapa percaya bahwa mereka bebas untuk menikah lagi, tetapi di bawah hukum Inggris mereka kemudian melakukan bigami (suatu pelanggaran dihukum tujuh tahun penjara).

Pernikahan  Anak Dibawah Umur
Di beberapa negara Muslim pernikahan anak dilegalkan. Bagi umat Islam tradisional, pernikahan anak dapat diterima karena Muhammad menikah favorit istrinya Aisha ketika dia berusia enam tahun dan dinikmati pernikahan ketika dia berumur sembilan tahun. Inilah sebabnya, setelah Revolusi Iran tahun 1979, penguasa baru Iran menurunkan usia minimum bagi wanita untuk menikah sampai sembilan. Baru-baru ini di India, Semua  Dewan Hukum Muslim Personal  India berusaha untuk memperoleh pembebasan bagi umat Islam dari usia perkawinan hukum minimal 18 yang ditetapkan oleh hukum India. Menurut Dewan, perkawinan anak adalah bagian dari syariah yang “mutlak,” final dan non-negotiable.

Bahkan di Britania adalah mungkin bahwa pernikahan anak yang terjadi. Dewan Syariah dari Darul Uloom London memberikan beberapa aturan untuk perceraian di website-nya, salah satu yang dengan jelas menunjukkan bahwa dewan memandang kemungkinan menceraikan gadis-gadis di bawah usia pubertas.

Poligami
Di bawah shariah, Pria diperbolehkan sampai empat istri. Poligami diperbolehkan di negara-negara Muslim tapi dilarang di negara-negara Barat. Hal ini menimbulkan masalah penduduk Muslim di Barat yang menikah istri imigrasi lainnya baik sebelum atau saat mengunjungi “negara asal mereka”.

Muslim Parlemen Britania Raya telah mengeluh bahwa banyak keluarga dipaksa untuk hidup di luar hukum karena perkawinan poligami mereka tidak diakui di Inggris. Salah satu perkiraan adalah jumlah keluarga poligami di Britania pada beberapa ratus.

Female Genital Mutilation (FGM)
Mutilasi genital Wanita tersebar luas di kalangan beberapa masyarakat Muslim, khususnya Mesir, Afrika Timur, Yaman dan Indonesia. Beberapa pemimpin Muslim mengutuk sebagai islami, tetapi banyak orang percaya bahwa itu ditahbiskan dalam syariah. Mereka juga percaya bahwa penting untuk menjaga kesucian perempuan yang kehormatan keluarga yang sangat penting sebagian besar bergantung. Pada 1994, mantan Syekh Al-Azhar, Mesir, Jad Al-Haqq ‘Ali Jad Al-Haqq, memutuskan bahwa sunat adalah kewajiban Islam bagi perempuan maupun bagi laki-laki. Di Inggris itu adalah tindak pidana di bawah tahun 1985 Larangan Sunat Perempuan UU, tapi diperkirakan 7.000 anak perempuan di Britania adalah usia untuk berada pada risiko dari prosedur ini pada waktu tertentu. Hukum sedang dihindari oleh keluarga mengambil gadis-gadis luar negeri untuk liburan dan memiliki prosedur yang dilakukan di luar sana.

Cadar
Dalam syariah ada perbedaan antara berbagai sekolah hukum sebagai sejauh apa seorang wanita bisa mengungkapkan di depan umum. Sekolah hukum Hanafi dan Maliki izin wajah dan tangan untuk ditampakkan di depan umum, karenanya tidak perlu adanya cadar di wajah. Di antara Mazhab Hambali ada dua pendapat, beberapa mengizinkan para mengungkapkan wajah dan tangan, yang lain melarang hal itu. Para Syafi’i menuntut agar wajah seorang wanita dan tangan ditutupi di depan umum, sehingga menuntut sejenis cadar di wajahnya. Tampaknya bahwa mayoritas ulama klasik setuju wajah seorang wanita dapat ditampilkan, dan minoritas mengatakan wajah harus ditutup. Praktik sehingga dibedakan regional tergantung pada sekolah hukum diikuti di wilayah tersebut.

Baik Qur’an dan kerendahan hati mendorong hadis dalam pakaian perempuan dan perintah mereka untuk menutup diri di depan umum. Masalahnya adalah masalah interpretasi kata-kata Arab asli yang digunakan. Satu kata seperti, jilbab, adalah jelas sebuah pakaian luar, tapi apa yang terlihat seperti? Apakah itu hanya seperti pakaian mantel yang menutupi di bawah pakaian, atau melakukannya menutupi kepala, wajah, dan pergelangan kaki juga? Apakah kata lain, juyub, berarti hanya payudara, atau artinya kepala, wajah, lehernya dan dadanya?

Beberapa wanita muslim modern di Barat yang mengadopsi versi ketat sebagai cara untuk menegaskan identitas Muslim mereka. Tampaknya organisasi Muslim di Barat memanipulasi isu untuk lebih lanjut Islamisasi masyarakat tuan rumah mereka.  Masalah cadar wajah penuh untuk keamanan dan langkah-langkah anti-teroris jelas. Namun di AS Council on American-Islamic Relations telah berhasil membujuk negara bagian Kansas, Pennsylvania, Indiana, Montana, dan Washington untuk mengizinkan muslim wanita memiliki surat izin mengemudi mereka foto yang diambil dengan wajah mereka berkerudung menunjukkan mata mereka saja.

Ekonomi
Dalam dua dekade terakhir telah terjadi pertumbuhan spektakuler di bidang keuangan dan perbankan Islam di seluruh dunia, terutama di negara-negara Islam tetapi baru-baru ini juga di Barat. Di masa lalu tidak ada tubuh Islam allencompassing pemikiran ekonomi, tetapi Islam modern telah mengubah aturan-aturan syariah yang tersebar pada perdagangan dan transaksi finansial ke dalam sistem ekonomi yang komprehensif. Namun tidak semua Muslim setuju dengan para Islamis bahwa sistem ekonomi Islam terpisah diperlukan. Perdebatan antara pusat Muslim tentang makna Al-Qur’an tentang larangan riba. Beberapa Muslim menafsirkan riba sebagai “riba” (bunga terlalu tinggi) sehingga mereka cenderung membiarkan tingkat bunga moderat.

Namun Islam, yang menafsirkan riba hanya sebagai “bunga”, pegang bahwa setiap jenis bunga Islami oleh sebab itu percaya adalah salah untuk berpartisipasi dalam sistem ekonomi normal dan permintaan produk keuangan terpisah Islam.

Penafsiran yang melihat semua kepentingan sebagaimana dilarang tampaknya telah menang hari itu. Di samping lembaga-lembaga Barat penawaran produk keuangan yang sesuai syariah, Amerika Dow Jones perusahaan telah menghasilkan Indeks Pasar Islam khusus (DJIM). Sebagai keuntungan minyak dan sumber-sumber kekayaan Muslim lainnya daur ulang menjadi produk investasi Islam, pasar keuangan Islam akan mengklaim saham terus meningkat dari pasar global. Ini berarti bahwa lembaga-lembaga Barat dapat memilih untuk secara bertahap mengislamkan sistem mereka sendiri, dalam upaya untuk mempertahankan saham mereka di pasar yang menguntungkan. Jadi non-Muslim akan punya pilihan lain kecuali menggunakan sistem dan produk keuangan syariah.

Produk halal
Menurut syariah, makanan tertentu seperti babi dan alkohol dilarang untuk Muslim. Syariah juga mengatakan bahwa hewan harus disembelih oleh umat Islam dalam ritual keagamaan yang mencakup menggorok leher hewan dan pengeringan darah. Stunning of animals before slaughter is forbidden. Lucu hewan sebelum penyembelihan dilarang. Hanya daging yang dihasilkan oleh jenis pembantaian ini adalah halal (diizinkan) untuk konsumsi. Disediakan makanan halal di banyak lembaga publik di Inggris seperti sekolah, rumah sakit dan penjara. Kadang-kadang disajikan kepada semua orang, terlepas dari iman. Demikian pula, sebagian besar anak domba diekspor dari New Zealand adalah halal, apakah akan suatu negara yang mayoritas penduduknya Muslim atau ke Barat. Dewan Muslim Britania telah merekomendasikan bahwa metode Islam pembantaian diadopsi di Britania universal untuk semua konsumen. Tren ini dapat dilihat sebagai bagian dari proses Islamisasi, dimana non-Muslim akhirnya hidup dengan aturan Islam.

Meskipun Al-Qur’an yang spesifik, Cally melarang hanya daging babi dan alkohol, Islam dan Gizi Pangan Dewan Amerika telah membuat daftar dari 36 kategori yang berbeda dari makanan, minuman, dan produk kosmetik yang mencakup 301 produk yang memenuhi persyaratan syariah. Produk tersebut tidak boleh mengandung bahan yang dilarang dan harus diproses sesuai dengan pedoman Islam. Untuk melindungi proses sertifikasi dari penipuan, Muslim di New Jersey, Illinois, Minnesota, Michigan, Texas, Virginia dan California telah berhasil membujuk legislator mereka untuk mengadopsi rancangan undang-undang halal.

Prinsip-prinsip syariah yang digunakan untuk memungkinkan keberadaan minoritas Muslim di Barat
Berdasarkan pembagian tradisional dunia ke Rumah Islam dan Rumah Perang, cendekiawan Muslim direkomendasikan bahwa umat Islam yang menemukan diri mereka di bawah pemerintahan non-Muslim harus pindah kembali ke negara muslim sehingga akan lebih mudah bagi mereka untuk hidup sesuai dengan shari ‘a. Hari ini, kebanyakan ahli menerima validitas Muslim hidup di Barat di bawah pemerintahan non-islam, tapi bergulat dengan kation justifi hukum dan implikasi dari situasi ini.

Beberapa pemimpin Muslim di Barat membuat kepatuhan pada hukum tanah tergantung pada undang-undang tersebut tidak bertentangan dengan syariah. Menurut Imam Muhammad Taher dari Mesjid Leeds Grand, setiap kali hukum tanah itu bertentangan dengan syariah, tidak valid untuk umat Islam dan harus taat.

Namun beberapa ulama modernis telah mencoba untuk mendefinisikan kembali negara-negara Barat sebagai termasuk dalam “Rumah Islam” tetapi hal ini telah sangat ditentang oleh sebagian besar umat Islam. Lain telah mengembangkan konsep-konsep seperti mendefinisikan negara-negara Barat sebagai “Rumah Aman” (Dar al-Aman) atau “Rumah Kovenan” (Dar al-’Ahd) untuk membenarkan Islam yang tinggal di negara-negara Barat dan sesuai dengan norma-norma non-syariah .

Prinsip syariah dari darura digunakan oleh banyak ulama untuk membenarkan minoritas Muslim yang tinggal di Barat yang beradaptasi dengan norma-norma Barat, termasuk sesuai dengan sistem hukum Barat dan menjadi setia pada negara-negara Barat. Darura menyatakan bahwa dalam keadaan darurat yang mengancam kehidupan dan kesejahteraan umat Islam, yang haram bisa menjadi halal (kebutuhan lift larangan), sehingga memungkinkan Muslim dalam keadaan non-Muslim untuk mengabaikan aturan-aturan syariah itu bertentangan dengan hukum negara. Sheikh Tantawi dari Universitas Al-Azhar, Kairo digunakan untuk membenarkan argumen ini umat Islam di Perancis mematuhi larangan baru memakai jilbab di sekolah-sekolah dan lembaga-lembaga publik lainnya.  Perangkat hukum lain yang digunakan meliputi pengertian tentang barang publik (mashlahah) dan izin untuk menggunakan hukum sesuai dari salah satu sekolah hukum bukannya terbatas ke sekolah sendiri hukum.

Sementara ini semua alat yang berguna bagi umat Islam moderat untuk membenarkan kehidupan mereka dalam masyarakat non-Muslim, mereka umumnya dianggap hanya sementara, yang berlaku hanya pada saat-saat kelemahan Islam. Implikasinya adalah bahwa semua muslim yang baik harus berjuang untuk mengubah situasi ini tidak-ideal menjadi ideal dominasi Islam politik dan aturan syariah.

Bacaan lebih lanjut
Doi, ‘Abdur Rahman, Shari’ah: The Islamic Law (Kuala Lumpur: AS Noordeen, 1984) A Muslim handbook on Islamic law. Sebuah buku pegangan Muslim pada hukum Islam.

Al-Qaradawi, Yusuf , The Lawful and the Prohibited in Islam (Indianapolis, Indiana: American Trust Publications, no date) Buku ini, oleh salah seorang ulama paling berpengaruh muslim kontemporer, menyajikan berbagai pilihan aturan syariah pada apa yang hukum atau dilarang dalam Islam serta menjelaskan beberapa prinsip di balik putusan-putusan ini.

Shari’a and Muslims in the West (Barnabas Fund, 2007) Buku kecil ini memperluas dan mengembangkan informasi yang diberikan di atas pada praktek kontemporer syariah di negara-negara Barat.

Teks Inggris Baca lengkap di SINI

About these ads