Sebenarnya semua orang barat telah belajar utk minta maaf mengenai perang salib, tapi yg kurang diperhatikan adalah fakta bahwa dalam Perang Salib ada pihak lawannya yg mana tak ada seorangpun meminta maaf dan bahkan mereka sama sekali tidak sadar akan hal ini. Kontak skala besar Pertama pihak muslim dg dunia barat bukan berasal dari Perang salib, tapi 450 tahun sebelum itu. Ketika kekuatan Islam menyatukan suku2 Arab yg terpencar kedalam satu komunitas, Islam Arabia baru ini dikelilingi oleh tanah2 yg didominasi oleh kristen – khususnya kekaisaran Byzantine yg memerintah Syria dan Mesir, juga tanah2 Kristen di Afrika Utara. Empat dari Lima kota2 Utama Kekristenan – Konstantinopel, Aleksandria, Antiokhia, dan Yerusalem – berada dalam jarak serang dari Arab. Rival utama Kekaisaran Byzantine, Persia, juga punya populasi kristen yg cukup signifikan.

Tebak?

– Apa yg dikenal sekarang sebagai “Dunia Islam” diciptakan dari serangkaian penaklukan brutal dari tanah2 non muslim.

– Ini semua adalah perang dari imperialisme agama bukan sebuah bela diri.

– Penyebaran islam awal dan penyebaran kristen awal sangat berbeda, sementara islam disebarkan lewat kekuatan sedang kristen tidak.

Tapi telah berabad-abad sekarang, Timur tengah, Afrika Utara dan Persia (Iran) telah dianggap sebagai jantung dari dunia islam. Apa perubahan ini terjadi karena khotbah dan perubahan hati dan pikiran semata? Sama sekali tidak: Pedang yg menyebarkan islam. Dibawah pemerintahan islam, mayoritas non muslim dari daerah2 tsb sedikit demi sedikit dikurangi menjadi hanya minoritas yg sangat kecil seperti sekarang ini, melalui penindasan, diskriminasi dan penganiayaan yg membuat mereka memeluk islam, yg adalah satu2nya jalan utk hidup lebih nyaman saat itu.

Mitos PC: Muslim pertama tidak punya rencana memerangi negara tetangga

Dipenghujung kehidupan Muhammad, setelah ekspedisi yg sukses terhadap kaum Pagan Hawazin dan suku Thaqif, yg dia kalahkan di Hunayn (lembah dekat Mekah), dia berusaha bergerak keluar Arab, dg memulai ekspedisi melawan Byzantine di Tabuk. Dia juga mengontak kaisar Byzantine, Heraclius dan penguasa2 lain didaerah sekitar, dg surat: “Nabi Allah menulis kepada Chosroes (Raja Persia), Caesar (Kaisar Roma) Heraclius, Negus (Raja Abyssinia) dan raja lalim lainnya, mengundang mereka kepada Allah yg maha tinggi.” [1] Dia mendesak mereka untuk “memeluk Islam dan kalian akan aman.” [2].

Tak seorangpun yg mau, dan peringatan Muhammad terbukti akurat: Tak seorangpun dari mereka yg aman. Tidak lama setelah kematian Muhammad, para muslim menjajah kekaisaran Byzantine – terbakar oleh janji Muhammad bahwa “pasukan pertama diantara para pengikutku yg akan menjajah kota Caesar (Konstantinopel) akan diampuni dosa-dosanya. ” [3].

Di tahun 635, hanya tiga tahun setelah kematian Muhammad, Damaskus, kota dimana Santo Paulus dipancung ketika dia mengalami perubahan dramatis dg memeluk kekristenan, jatuh ketangan para Muslim penjajah. Ditahun 636, Kalifah Umar, yg memerintah dan mengembangkan kekaisaran Islam dari tahun 634 s/d 644, mengambil al-Basrah di Irak. Umar memberi instruksi pada letnannya Utbah ibn Ghazwan dg perkataan yg mengikuti perkataan nabi Muhammad akan tiga pilihan bagi kafir: “Undang mereka pada Allah; mereka yg menjawab panggilanmu, terima mereka, tapi mereka yg menolak harus membayar pajak jizyah kafir dan dipermalukan dan direndahkan. Jika mereka menolak bayar pajak, adalah pedang tanpa ampun bagi mereka. Takutilah Allah dg segala yg telah dipercayakan padamu.” [4].

Antiokhia, dimana murid2 Yesus pertama disebut “kristen” (Kis 11:26), jatuh tahun berikutnya. Dua tahun kemudian giliran Yerusalem, tahun 638. Seperti Damaskus dan Antiokhia, Yerusalem adalah sebuah kota kristen saat itu. Menjadi tugas Sophronius yg malang, pemimpin Yerusalem, utk menyerahkan kota pada Umar sang penakluk. Sang Kalifah berdiri dg senangnya disitus Kuil Solomon, yg dia percaya bahwa nabi Muhammad, sang tuannya, pernah naik kesurga (Q 17.1, sebuah ayat yg mengilhami debat berabad-abad akan arti sebenarnya). Sophronius, menatap dg kesedihan yg dalam disebelah Umar, ia ingat ayat Bible: “Lihatlah kekejian datang membinasakan” diucapkan oleh Daniel.

Mitos PC: Penduduk asli yg Kristen di timur tengah dan Afrika Utara menyambut para muslim sebagai pembebas.

Banyak analis modern perang salib dan analis modern yg mengaku ahli hubungan kristen-muslim, pada umumnya berpikir bahwa Sphronius berkata, “Selamat datang, sang pembebas!” Menurut kebijakan konvensional, katanya aturan Byzantine begitu menindas kristen di timur tengah dan afrika utara, dan khususnya mesir, hingga mereka tidak sabar memberi mereka perlawanan dan menyambut para muslim dg tangan terbuka, karena para muslim membebaskan mereka dari penindasan ini. Tapi kenyataannya, para muslim menjajah dan mendapatkan Mesir setelah mereka menghadapi perlawanan gigih. Pada Desember 639, Jendral Amir mulai penjajahan Mesir; November 642, Aleksandria jatuh dan hampir seluruh mesir telah jatuh ketangan muslim. Tapi penaklukan ini bukannya tanpa perlawanan, dan para muslim menghadapi perlawanan2 itu dg sangat brutal. Pada satu kota Mesir mereka menerapkan sebuah pola tingkah laku yg lalu diikuti diseluruh negri. Menurut pengamat saat itu:

Lalu para muslim sampai ke Nikiou. Tak ada satu tentarapun tersisa utk melawan mereka. Mereka merampas kota dan membantai siapapun yg mereka temui dijalan2 dan digereja2 – laki-laki, perempuan dan anak2, tanpa kecuali. Lalu mereka pergi ketempat lain, menjarah dan membunuh semua penghuni2 yg mereka temui… Tapi kami tidak akan menceritakan lebih lanjut lagi, karena sangat tidak mungkin menjelaskan kengerian yg dilakukan para muslim ketika mereka menduduki pulau Nikiou.

Bukan saja banyak penduduk asli yg Kristen terbunuh – yg lainnya pun dijadikan budak:

Amir menidas Mesir … Dia mengambil harta rampasan banyak sekali dari negara ini dan banyak sekali tawanan … Para muslim kembali kenegara mereka dg harta dan tawanan2. Pemimpin Cyrus sangat menderita akan bencana yg menimpa Mesir, karena ulah Amir, yg adalah seorang bar bar, yg tanpa ampun dalam tindakannya pada orang2 mesir dan tidak memenuhi perjanjian yg telah mereka sepakati bersama dgnya. [6].

Orang kristen Armenian juga jatuh ketangan muslim dan mengalami pembantaian yg serupa: “Pasukan musuh menyerang masuk dan membantai seluruh penghuni kota dg pedang… setelah beberapa hari beristirahat, para Ismaelit (Arab) kembali ketempat asal mereka, menyeret dibelakang mereka tawanan yg berjumlah 35 ribu orang.” [7].

Pola yg sama juga terjadi ketika para muslim mencapai Cilicia dan Caesarea di Cappadocia tahun 650. Menurut tulisan2 abad itu:

Mereka (Orang Taiyaye, atau Arab Muslim) bergerak ke Cilicia dan mengambil tawanan2 .. dan ketika Mu’awiya datang dia memerintahkan semua penghuni utk dipancung; dia tempatkan penjaga2 agar tak seorangpun lolos. Setelah mengumpulkan seluruh kekayaan kota, mereka mulai menyiksa para pemimpin agar mereka menunjukkan harta2 yg disembunyikan. Orang Taiyaye menyeret semua orang kedalam perbudakan – laki-laki dan wanita, anak2 lelaki dan perempuan – dan mereka melakukan banyak pelanggaran susila di kota malang tsb; mereka dg mengerikannya melakukan ketidak moralan didalam gereja2. [8].

Kalifah Umar membuat pengakuan lewat ucapannya dalam sebuah pesan pada bawahannya: “Apa kau pikir,” tanyanya, “bahwa negara2 luas ini, Syria, Mesopotamia, Kufa, Basra, Misr (Mesir) tidak perlu dilindungi oleh pasukan2 yg harus dibayar dg baik?”

Kenapa semua daerah itu harus “dilindungi” pasukan, jika para penghuninya menyambut para penjajah dan hidup dg mereka dalam persahabatan?

Mitos PC: pejuang jihad awal hanya sekedar membela tanah2 muslim dari serangan tetangga non muslim mereka

Pasukan muslim dg cepat menyapu daerah yg sangat besar yg belum pernah jadi ancaman bagi mereka – dan bahkan belum pernah orang2 itu dengar sama sekali sampai para penjajah itu datang. Pada saat yg sama Mesir, timur tengah dan Armenia juga jatuh ke tangan Muslim, Eropa bukan sebuah perkecualian juga: pasukan muslim lain melanjutkan penjarahan ke Cyprus, Rhodes, Crete dan Sisilia. Mereka membawa barang jarahan dan ribuan budak. Ini semua menjadi pendahuluan dari serangan besar pertama para muslim pada sebuah kota kekristenan terbesar di timur dan terbesar didunia: Konstantinopel. Pasukan muslim mengepung ditahun 668 (dan beberapa tahun setelah itu) dan ditahun 717. Kedua pengepungan itu gagal, tapi mereka membuat pesan yg jelas bahwa Kerajaan Islam meneruskan kebijakan darah terhadap kekristenan.

Muhammad vs. Yesus

“barangsiapa menggunakan pedang, akan binasa oleh pedang” Yesus (Matius 26:52)

“Ketahuilah bahwa surga itu ada dalam bayang2 pedang (Jihad dijalan Allah)”

Para pejuang muslim melakukan semua ini dalam ketaatannya pada perintah Allah mereka dan nabinya. Seorang pemimpin muslim saat itu mengatakannya begini: “Allah maha besar berkata dalam Quran: “O kaum muslimin, jika kau menemukan kaum kafir, pancung kepala mereka.” Perintah dari Allah tsb diatas adalah sebuah perintah besar dan harus dihargai dan dituruti.” [11] Dia mengacu, tentu saja, pada Quran: “Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang) maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka maka tawanlah mereka” (47.4).

Presiden Perancis Jacques Chirac berkomentar, “Eropa berhutang sama banyaknya pada Islam seperti pada kristen.” [12] Tapi ini sama saja seperti berkata bahwa ayam berhutang pada rubah sama banyaknya pada petani John. Karena Eropa abad ke-8 segera mengetahui betapa seriusnya para muslim mengerjakan perintah2 Allah tentang pertemuan dg kafir dimedan perang. Para muslim menyapu dg cepat orang2 kristen di Afrika Utara, dan ditahun 711 mereka sudah berada dalam posisi utk menjajah Spanyol. Orang kristen Eropa diserang dari timur dan barat. Serangan ini berhasil dg baik – begitu baiknya malah panglima muslim, Tarik, melampaui perintah yg diterimanya dan terus menekan dengan kemenangan demi kemenangan. Ketika dia dimarahi oleh Emir Afrika Utara, Musa, dan ditanya kenapa dia bertindak sejauh itu hingga ke kristen Spanyol, bertentangan dg perintah yg diterimanya, Tarik hanya menjawab, “Utk mengabdi pada Islam.” [13].

Dia mengabdi dg begitu baik hingga ditahun 715 para muslim sudah sangat dekat utk menaklukan Spanyol (yg sudah mereka tahan, tentu saja, lebih dari 700 tahun), dan mulai menekan Perancis. Charles Martel, “the Hammer”, menghentikan mereka tahun 732 dikota Tours.

Meski menderita kekalahan, para muslim tidak menyerah. Ditahun 792, penguasa muslim Spanyol, Hisham, mengadakan sebuah ekspedisi baru ke Perancis. Para muslim seluruh dunia secara antusias menjawab panggilan jihad ini, dan pasukan yg dikumpulkan mampu melakukan kerusakan yg sangat berarti – tapi pada akhirnya tidak berhasil.

Meskipun demikian, adalah penting utk mencatat bahwa panggilan Hisham didasarkan pada religiusitas – dan bahwa hal itu mendahului/terjadi sebelum Perang Salib, yg mana harusnya menandai awal permusuhan Kristen – Muslim, dengan 300 tahun lebih dahulu. Lima puluh tahun kemudian, ditahun 848, pasukan muslim lain menyerang Perancis dan membuat kehancuran yg berarti. Tapi seiring waktu, semangat mereka pudar. Dalam rangkaian pendudukan muslim, banyak pihak penguasa menjadi masuk kristen dan kekuatan pasukan mereka menghilang.

Sama seperti saat ini: Islam harus disebarkan dg kekerasan

Beberapa pemikir islam jaman modern yg ajarannya paling sering dipakai oleh para teroris jihad (tanpa syarat apapun) bahwa islam harus dipaksakan dg kekerasan pada non muslim – bukan sebagai sebuah agama, karena hal itu akan melanggar ucapan dalam Quran bahwa “tidak ada pemaksaan dalam agama” (Q 2.256) – tapi sebagai sebuah sistem hukum dan norma2 bermasyarakat. Mereka mengajarkan bahwa para muslim harus bertempur utk memaksakan hukum islam di negara2 non muslim, menurunkan para penduduknya pada status dhimmi atau yg lebih parah lagi.

Diawal tahun 827, para pejuang jihad melirik Sisilia dan Itali. Pemimpin pasukan penyerang adalah seorang ahli Quran ternama yg secara blak-blakan menyatakan serangannya ini sebagai perang agama. Mereka menjarah dan merampok gereja2 kristen, seluruh negara ini, menteror rahib2 dan menodai para biarawati. Ditahun 846, mereka mencapai Roma, dimana mereka memeras sang Paus. Sementara genggaman mereka pada Italy tidak pernah kuat, mereka menggenggam Sisilia sampai tahun 1091 – sampai orang2 Norman mengusir mereka.

Di Spanyol, tentu saja, penaklukan kembali dimulai utk pelahan2 mengusir mereka dari daerah yg dipegang para muslim, sampai 1492, ketika orang2 kristen seluruhnya telah merebut kembali negara ini. Tapi, seraya peperangan berkecamuk di Spanyol, para muslim terus menekan kekristenan disayap timur. Seljuk Turki secara meyakinkan mengalahkan pasukan kaisar Byzantine di kota Armenian, Manzikert tahun 1071, merintis jalan pendudukan muslim bagi hampir seluruh Asia kecil – beberapa asia tengah dan hampir semua tanah kekristenan yg dikenal. Untuk selanjutnya orang2 kristen menderita status dhimmi kelas dua dikota2 besar kristen yg mana Santo Paulus pernah menulis surat2nya. Adalah dalam rangka melawan kemunduran inilah, seperti yg akan kita lihat, bahwa Paus Urban II melakukan seruan Perang Salib yg pertama ditahun 1095.

Bukan hanya Barat, tapi Timur juga

Kekuatan muslim menekan ketimur juga kebarat, melakukan serangan laut ke India ditahun 634. Para penjajah daratan menyerang kedaerah yg sekarang disebut Afghanistan, pakistan dan India diawal abad ke-8, melakukan kemajuan yg lambat tapi pasti. Sejarawan Sita Ram Goel mengamati bahwa ditahun 1206, para penjajah muslim telah menaklukan “Punjab, Sindh, Delhi, dan Doab hingga ke Kanauj.” [14]. Gelombang yg belakangan meluas genggamannya hingga ke Gangga dan sekitarnya.

Karena para muslim menganggap orang2 hindu itu kaum pagan yg tidak berhak `dilindungi’ dg status dhimmi, mereka diperlakukan dg kebrutalan yg istimewa. Sita Ram Goel mengambati bahwa para penjajah muslim India tidak menghargai kode2 peperangan yg telah bertahan selama berabad-abad:

Imperialisme Islam datang memakai kode yg berbeda – Sunnah (tradisi) nabi. Hal itu menuntut para pejuangnya utk menyerang populasi sipil tak berdaya setelah kemenangan mutlak didapatkan dalam peperangan. Hal itu menuntut mereka utk merusak dan membakar dusun2 dan kota2 setelah para pejuang kota/dusun tsb mati bertempur atau lari. Para brahmin dan Biksu2 diminta perhatian khusus mereka dalam pembunuhan masal dari para rakyat sipil. Kuil2 dan biara2 menjadi target spesial mereka dalam sebuah pesta pora jarahan dan bakaran. Mereka yg tidak dibunuh, ditangkap dan dijual sebagai budak2. Banyaknya harta rampasan yg dirampok, bahkan juga diambili dari mayat2, adalah ukuran kesuksesan sebuah misi militer. Dan mereka melakukan ini semua sebagai Mujahid (Pejuang suci) dan ghazi (pembunuh kafir) dalam pengabdiannya pada Allah dan nabi terakhirnya. [15].

Apa yg para muslim inginkan?

Apa yg menjadi tujuan utama dari peperangan yg seakan tiada akhir ini? Sudah jelas dari perintah2 dalam Quran dan nabi, yg mengatakan pada para pengikutnya bahwa Allah telah memerintahkan dia, “utk bertempur melawan orang2 sampai mereka menyatakan bahwa tidak ada yg berhak dipuja selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah.” [16]. Tak satupun sekte islam pernah menolak dalil bahwa hukum islam harus berkuasa atas seluruh dunia, dan bahwa para muslim harus, dibawah kondisi tertentu, mengangkat senjata untuk tujuan ini. Mereka berhenti melakukan jihad skala besar setelah tahun 1683 bukan karena mereka telah melakukan reformasi atau menolak doktrin2 yg memotivasi hal itu, tapi karena dunia islam telah menjadi terlalu lemah utk meneruskan hal ini – sebuah situasi yg mulai berubah diwaktu belakangan ini dg penemuan minyak di Timur Tengah.

Komentator Quran Mesir dan teoritikus Persaudaraan Muslim, Sayyid Qutb (1906-1966) menekankan ini dg jelas:

Bukanlah fungsi islam utk berkompromi dg konsep2 Jahiliyah (masyarakat kafir) yg adalah menjadi budaya sekarang ini, atau utk hidup dalam satu daerah bersama-sama dg sistem Jahili… Islam tidak dapat menerima percampuran apapun dg Jahiliyyah. Pilih islam atau Jahiliyyah; tidak ada situasi setengah-setengah dimungkinkan. Pemerintah milik Allah atau bagi Jahiliyyah; Hukum Syariat Allah akan berlaku, atau hasrat orang banyak: “Maka jika mereka tidak menjawab (tantanganmu) , ketahuilah bahwa sesungguhnya mereka hanyalah mengikuti hawa nafsu mereka (belaka). Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang mengikuti hawa nafsunya dengan tidak mendapat petunjuk dari Allah sedikit pun. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang lalim.” (Q 28.50)… Kewajiban yg terutama dari Islam adalah utk menghentikan Jahiliyyah dari kepemimpinan manusia. Dg niat mengangkat harkat umat manusia keposisi tinggi dimana Allah telah memilihkan baginya. [17].

Buku yg tidak seharusnya dibaca:

Jihad in the West: Muslim Conquest from the 7th to the 21st Centuries, (Jihad di barat: Penaklukan Muslim dari abad ke-7 sampai abad ke-21), oleh Paul Fregosi; New York; Prometheus Books, 1998, adalah sebuah laporan akan perbuatan membinasakan Jihad didunia barat yg sangat enak dibaca dan sangat populer, dilengkapi dg ilustrasi yg gamblang akan sikap2 perang yg dipertahankan dunia islam terhadap kekristenan dan Barat post-kristen sejak abad2 permulaannya.

Demikian juga, Sayyid Abul Ala Maududi (1903-1979), pendiri Partai Politik Pakistan Jamaat-e-Islami, menyatakan bahwa non muslim “sama sekali tidak punya hak utk mendapat kekuasaan dalam bagian apapun dibuminya Allah ataupun utk mengarahkan urusan2 kolektif umat manusia sesuai dg doktrin menyesatkan mereka sendiri.” Jika mereka melakukan itu, “orang2 mukmin wajib melakukan apa yg mereka mampu utk mencabut mereka dari kekuasaan politik dan membuat mereka hidup dg sikap takluk kepada cara hidup islami.” [18]

Lakukan yg mereka mampu, bahkan jika harus mengikat bom ditubuh mereka dan meledakan diri mereka sendiri ditengah2 kerumunan orang dalam bus atau restoran atau membajak pesawat2 dan menerbangkannya kemenara2 kantor.

Mitos PC: Kekristenan dan Islam disebarkan dg cara yg hampir sama

Ini adalah satu dari banyak argumen moral yg sama yg dibuat saat ini – keduanya begitu umum hingga seakan jika sebagian orang tidak dapat membawa pikirannya pada pengakuan bahwa ada hal negatif dalam islam kecuali kalau mereka bersusah payah menunjuk hal negatif yg sama yg ada dalam kekristenan. Dan benar bahwa tidak ada kelompok, religius atau tidak religius, yg memonopoli semua tindakan buruk atau semua tindakan baik – tapi tidak benar bahwa semua tradisi religius adalah sama baik dalam sifat2 ajarannya atau dalam kapasitas pengilhaman ajaran2 itu akan kekerasan.

Selama hampir tiga abad pertama keberadaannya, kristen dilarang dan menjadi subjek penganiayaan yg sporadis oleh pihak berwenang Roma. Bukan hanya bahwa agama kristen TIDAK disebarkan melalui kekerasan, tapi malahan daftar para martir kristen berisikan nama-nama orang yg menjadi korban kekerasan karena mereka menjadi orang Kristen. Sebaliknya, ketika Muhammad meninggal, para muslim hanya menghadapi lawan yg bukan saja tidak terorganisir tapi juga tidak menjadi ancaman, tapi masih saja mereka mengangkat senjata utk menyebarkan iman mereka.

Pada awal2 kekristenan, gereja mengirim para misionaris utk berkhotbah pada orang2 yg belum percaya dan meyakinkan mereka kebenaran iman mereka. Bangsa2 kristen kuno di Eropa semua ingat para misionaris kristen yg membawa kepercayaan pada mereka: Santo Pattrick di Irlandia; Santo Augustine dari Canterbury di Inggris; Santo Cyril dan Methodius di Eropa Tengah dan Timur; dan banyak lagi yg seperti mereka. Mereka adalah pendeta2 dan rahib2 – bukan orang2 militer. Muslim, sebaliknya, menaruh pasukan didaerah utk menghadapi kekuatan non muslim dan menawarkan pada mereka tiga pilihan dari Muhammad, masuk islam, takluk (bayar pajak dan dipermalukan) atau mati. Mereka menarik sejumlah besar orang2 yg masuk islam dari antara populasi dhimmi yg ditaklukan yg melihat bahwa satu-satunya jalan adalah dengan memeluk islam agar membuat keberadaan mereka bisa tertahankan. Melihat kebinasaan dg menjadi dhimmi, tidak mengejutkan bahwa banyak dhimmi pada akhirnya memilih masuk islam.

Sekarang, banyak muslim dg semangan menyangkal bahwa Islam disebarkan dg pemaksaan, dan mengatakan bahwa memaksakan agama itu dilarang dalam Islam. Hal itu benar sekali: Apa yg disebarkan dengan kekerasan adalah hegemoni (kekuasaan) sosial dan politik dari sistem Islam. Perpindahan ke agama islam hanya akibat dari penganiayaan sistem tersebut kepada para dhimmi yg mulai merasakan penderitaannya.