TERIMAKASIH UNTUK ISTRIKU

Saya sangat berterimakasih untuk istriku yang cantik dan kukasihi. Saya tidak dapat melakukan semua ini tanpa dirimu – kau sudah tahu itu – namun saya juga ingin semua orang mengetahuinya. Kau layak mendapatkan banyak hal. Aku mencintaimu.

DAN UNTUK BANYAK ORANG LAINNYA

Saya ingin berterimakasih pada teman baik saya Adam karena dengan berani ia menolak untuk menerima status quo. Engkau meneguhkan dan menginspirasi saya untuk menggali di tempat-tempat yang hanya dijalani sedikit orang. Saya ingin berterimakasih pada Wes dan Jane atas pertolongan dan dukungan kalian. Kalian adalah pasangan yang menakjubkan. Terimakasih Robert Livingston dan Ralph Stice, untuk persahaban kalian dan juga dukungan kalian pada saya dalam menjalani seluruh proses ini. Kalian benar-benar nabi sejati. Untuk sang Profesor konservatif dari Chicago, (kau tahu kaulah orangnya) karena kaulah yang pertama-tama memberikan waktu bagiku untuk mengerjakan seluruh proses ini – engkau adalah pelopor sejati dan juga sangat bermurah hati. Juga terimakasih dan sekaligus permohonan maaf untuk J. Hall yang menjadi pembaca pertama dan mengomentari versi awal yang masih kacau balau. Terimakasih yang mendalam untuk Jochen Katz dari Answering-Islam.org untuk kontribusinya yang kokoh dalam memaparkan dialog Kristen-Muslim dan untuk menempatkan versi online buku ini di AI. Terimakasih untuk kesabaranmu dan kemurahan hatimu. Untuk semua orang yang telah menolong memperbaiki pemahaman-pemahaman saya yang kebablasan dan tidak habis-habisnya, kesalahan-kesalahan cetak, kekeliruan, dan sebagainya: James dari AI, Marc, saudara Katolik saya dari Timur Tengah dan terutama untuk Keith, saudaraku yang “setia” karena ia tidak hanya memformat versi online buku ini namun juga mengoreksi banyak kesalahan yang kemudian bermunculan. Terimakasih saya yang mendalam dari lubuk hati untuk anda semua yang telah memberikan dukungan anda untuk buku ini. Jumlah dan kualitas orang-orang yang telah melakukannya sangat mengharukan saya. Dan akhirnya, walau bukanlah yang terkecil, terimakasih untuk rekan bisnis saya Bob karena telah menjadi sahabat rohani dan mendampingi saya setiap hari, dan karena telah mendengarkan saya yang mengoceh tak hentinya tentang topik-topik gelap seperti itu. Dan untuk semua orang lain yang telah mendukung saya dan meneguhkan saya, kiranya semua itu dikembalikan pada kalian berlipat kali ganda!