Kompasiana.com – Apakah pekerjaan sebenarnya dari kebanyakan anggota FPI, Ada yang tahu? Seandainya betul dugaan saya, emangnya dugaan ente apa ? Saya menduga mungkin saja mereka belom punya kerjaan, makanya mereka cari kesibukan dengan bergabung jadi FPI..orang yang punya kerjaan apalagi kerjaanya banyak mana mungkinlah gabung sama FPI… itu hanya sekedar dugaan, bisa bener bisa salah..

Kita berandai-andai saja kalo dugaan itu bener..hehehe supaya gampang? Nah, daripada Antum sekalian ngerazia rumah makan bahkan sampai ngobrak-ngabrik rejeki orang mending Antum sekalian jadi TKI aja deh..dan saya doakan Antum sekalian keterima di Dubai..

Di sini rumah makan tetep aja buka selama ramadan tapi emang enggak vulgar banget, ya cuma ditutupi sedikit tapi orang-orang masih tahu kalo itu rumah makan buka. Apakah ada Razia dari aparat? Kagak ada hehehe… padahal ini negeri Arab. Di mana Antum sekalian suka sekali sama pakaiannya..bukankah Antum doyan pake sorban? Orang Arab kemana-mana pake sorban hatta nonton bola juga pake sorban..beda kan sama Antum yang pake sorbannya ketika mau ngadain razia…

Ok, deh, ane ngerti niat Antum bagus..mencegah kemungkaran..menurut ilmu dakwah…menyeru kepada kebaikan itu lebih gampang dibandingkan mencegah kemungkaran..kalo nyuruh orang berbuat baik paling-paling kita cuma berhadapan dengan orang-orang yang kepalanya manggut-manggut, enggak tahu karena ngerti atau karena sebel hahahaha. Tapi coba kalo mencegah kemungkaran? Kita berhadapan dengan orang-orang yang bisa mencelakan kita..misalnya kita mencegah sebuah aksi perampokan…

Karenanya Antum bawa pentungan karena Antum merasa dalam berdakwah Antum akan menghadapi orang-orang yang Antum anggap temannya SAITON minimal teman jauhlah..pertanyaanya, benarkah para ibu-ibu yang berdagang makanan itu CS nya SAITON? Bukankah mereka melakukan itu untuk menafkahi keluarga mereka..jika Antum kasih duit segepok lalu Antum suruh ibu-ibu itu untuk menutup dagangannya saya HAQUL YAKIN mereka akan membubarkan diri dengan senang hati.

Antum selama ini bukan jadi solusi dari permasalahan bangsa, justru Antum menjadi benalu yang memperumit dan menambah pusing aparatur negara …gimana aparat enggak pusing? Mau tegas Antum melawan…dibiarin Antum sekalian tambah beringas…Jika Antum mengatakan Antum bergerak karena aparat cuek-cuek aja…emang Antum itu siapa? Bukankah Antum itu enggak jauh beda statusnya dengan kami yang warga biasa? Kalo Antum merasa punya hak untuk ngobrak-ngabrik dagangan ibu-ibu, ketahuilah Antum semua sudah gila segilanya….Negara ini punya aturan Tum…

Ok, lah jika Antum melakukan ini semua karena Tuhan..tapi apakah Tuhan akan menerima amalan orang-orang yang bikin susah rakyat kecil? Udah Tum, daripada Antum sibuk ngurusin orang lain mending Antum cari kerjaan yang lebih jelas…misalnya jadi TKI kayak ane..gini-gini ane bisa ngidupin kelurga ane. Mereka bisa hidup layak sebagaimana orang kebanyakan,tiap bulan ane ngirim uang ke rumah yang jumlahnya melebihi kebanyakan gaji pegawai negeri..apakah ane sekolah tinggi hingga gaji ane gede?

Kagak Tum, ane cuma tamatan SMK, pernah sih kuliah tapi DO …mungkin ada di antara Antum yang sarjana ..mengapa pula sarjana bawa pentungan?

Ala kulli hal, semoga Antum selalu sehat dan cepat dapet kerjaan …jadi Antum enggak perlu lagi bikin susah banyak orang…oh ya terakhir, kalo mau jadi TKI datangi aja depnaker tapi satu pesen saya …jangan bawa pentungan…

oleh Mukti Ali, TKI di Dubai, Uni Emirat Arab