Perisai.net- SEBUAH sikap diskriminatif kembali dilakukan para muslim fundamentalis dari kelompok Salafi di Mesir.

Setelah sebelumnya mengeluarkan fatwa pelarangan makan tomat karena tomat berbentuk salib danperayaan hari bahagia atas wafatnya Paus Shenouda, kini para penyombong ini membuat sebuah fatwa resmi yang dikeluarkan oleh sheik yang juga wakil presiden dari Salafi Mesir, Yasser al-Borhami.

Dipublikasikan melalui media “Suara Salafi yang Dibenarkan” pada Kamis (19/07/2012), kelompok ini menyatakan bahwa “Seorang supir muslim baik taksi maupun bus dilarang mengantarkan atau membawa pendeta Koptik [Kristen] ke gedung gereja mereka.”

Sebab, lanjut fatwa intoleran ini, “Hal itu lebih terlarang dibandingkan mengantar seseorang ke bar minuman keras.”

Fatwa ini mengungkapkan, pada tahun-tahun sebelumnya, saat penguasa Islam masih berjaya, seperti Ibnu Taymiyya dan Ibnu Qayyim, telah ada fatwa yang sama seperti ini, dengan bunyi “Membangun gedung gereja lebih buruk dibandingkan membangun bar minuman keras dan rumah pelacuran. Itu [gereja] adalah sebuah simbol kekafiran, sedangkan ini [bar miras dan rumah pelacuran] adalah simbol imoralitas.”

Sehingga hal ini, klaim Salafi, merupakan penguatan hukum yang diharapkan dapat menjadikan muslim di Mesir dan sekitarnya lebih Islami dan dapat membedakan manakan kekafiran, manakah immoralitas.

Fatwa ini, menurut Raymond Ibrahim, seorang pengamat Islam di Timur Tengah, merupakan pola sikap fasis yang telah tertanam dalam pemikiran Salafi, yakni lebih memilih menjadi muslim yang berhubungan dengan dosa [miras dan pelacuran], daripada mengakui Kristen sebagai sesuatu yang tidak berdosa.

Sebab secara terang, para fundamentalis ini juga menyampaikan pesan : mengantarkan pendeta yang akan berkhotbah tentang Kekristenan – yang dianggap sangat bertentangan dengan Islam – adalah sebuah kejahatan yang sangat buruk, sebab dianggap telah membantu menyebarkan ‘kekafiran’.

Sedangkan pakar politik di Mesir, Emad Al Din Hussein, mengatakan jika fatwa ini diterapkan, hal ini akan menjadi salah satu bumbu baru pemicu konflik sektarian di negara itu. Selain itu fatwa ini juga tidak hanya memprovokasi umat Kristen semata tetapi juga para muslim yang menentang aksi-aksi islamisasi ala Salafi dan Ikwanul Muslimin yang terkenal sangat intoleran.

Din Hussein juga mengatakan akan terjadi diskriminasi dalam bidang transportasi yakni, adanya taksi yang mengkhususkan diri mengangkut muslim yang dianggap ‘lebih mulia’, sedangkan transportasi lainnya yang menganggap umat Kristen dan agama lainnya dianggap sebagai kendaraan khusus ‘kafir’. [] © PERISAI.net