“Sekarang ikuti doa yang saya pimpin. Mulai malam hari ini … saya … Mohammad Hendry percaya bahwa Yesus adalah Tuhan, Juruselamatku.’ Saat itu tidak ada perlawanan dari saya sama sekali. Saya ikuti semua doa dari Istri saya. Dan ketika kata-kata yang terakhir diucapkan, anak saya kembali berteriak, ‘Pah, Mah, bukan cuma ratusan, ribuan malaikat bersorak-sorai. Semua malaikat menari-nari.’ “

Saksikan Video Kesaksian Muhammad Hendri di SINI

Kolonel Hendry

Berikut adalah transkrip kesaksian beliau, silahkan membaca.

“Yesus tidak melakukan perlawanan sama sekali sampai Yesus mati di kayu salib. Dan saya melihat kalau itu bukan Tuhan nggak mungkin Yesus melakukan itu, nggak mungkin Yesus memikul salib sampai selesai dan berkata “sudah selesai”. Dan saya menyadari betul bahwa Yesus datang ke dunia ini untuk menghapus dosa manusia, termasuk dosa saya, sehingga saya sering menangis, bahkan ketika saya sholat-pun saya berdoa kepada Yesus : ‘Tuhan Yesus ampuni saya. Saya orang yang berdosa.’ Dan ketika saya kembali saya menghadapi yang seperti ini, begitu saya bilang. Kenapa saya membayangkan Yesus. Itu kamu sedang dijamah Yesus. Kamu mesti merespon, Kamu mesti percaya – Bahwa Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat kamu. Kemudian saya pernah bilang: ‘Ah tidak, itu saya mungkin cuma terobsesi dengan film Yesus. Nggak ada … nggak ada pengaruhnya buat saya.’ Begitu saya bilang. Saya masih mengeraskan hati saya.”

“Sampai suatu ketika tanggal 10 Januari, pada hari sabtu dimana isteri saya tidak pernah mau campur aduk dengan meeting, bisnis … begitu. Pada hari sabtu itu dia siapkan untuk acara keluarga. Sehingga ketika teman mengajak untuk meeting pada hari sabtu, dia ajak keluarga untuk gabung supaya tidak merasa bersalah, sehingga semuanya dibawa. Meetingnya tidak sekali akan tetapi sampai tiga kali, hingga sampai jam 11 malam baru selesai. Anak-anak kecapaian, dan ketika dia mengajak seperti biasa doa sebelum tidur, kita doa sekeluarga. Anak-anak sudah lelah, akan tetapi saya-lah yang bersemangat untuk gabung berdoa dengan istri saya, sehingga saya membangunkan anak-anak, ‘Mah, kita doa sama anak-anak.’ Dan pada saat kita sudah berkumpul, bedoa dan memuji Tuhan, tiba-tiba anak saya mendapatkan karunia penglihatan. Anak saya mengatakan: ‘Mah, lihat ruangan kita dipenuhi oleh ratusan malaikat dengan menggunakan pakaian emas dan membawa persembahan emas ke hadapan papa. Satu malaikat sudah siap mencatat nama papa.’ Dia katakan ‘Inilah score buat papa.’ Berulang kali dia katakan ‘inilah score buat papa.’ Sehingga saya sempat marah, kamu bilang ‘score … score … Apa kamu bilang papa sudah mau mati?’ Sehingga saat itu anak saya sempat kecewa dan saya bersyukur saat itu istri saya sempat memberikan kata-kata penyegar. Dia katakan ‘Pa, Tuhan bisa pakai siapa saja, bahkan anak kecil. Bahkan nanti bisa saja Tuhan perintahkan tembok, binatang untuk bicara sama kamu. Bahwa Tuhan Yesus adalah Juruselamat kamu.’”

“Kemudian istri saya katakan kepada saya, ‘Sekarang ikuti doa yang saya pimpin. Mulai malam hari ini … saya … Mohammad Hendry percaya bahwa Yesus adalah Tuhan, Juruselamatku.’ Saat itu tidak ada perlawanan dari saya sama sekali. Saya ikuti semua doa dari Istri saya. Dan ketika kata-kata yang terakhir diucapkan, anak saya kembali berteriak, ‘Pah, Mah, bukan cuma ratusan, ribuan malaikat bersorak-sorai. Semua malaikat menari-nari. Dan persembahan emas itu sudah diserahkan kepada Papa. Dan papa sekarang sudah dimahkotai dengan mahkota emas, dan nama papa telah dicatat pada posisi paling atas dari kita semua.’”

“Sambil menagis saya katakan, ‘Terima kasih Tuhan, terima kasih.’ Saya melihat istri saya menangis terus. Dia bilang ‘Terima kasih … terima kasih. Dua puluh empat tahun saya menjadi imam didalam keluarga ini. Mulai saat ini posisi imam ini saya serahkan kepada suami.” Terus dia mengatakan ‘Mas, kamu sekarang sedang didalam urapan Tuhan. Kamu sekarang imam didalam rumah tangga ini. Berkati kita … berkati kita semua.’ Kemudian saya bilang ‘apaan sih, aku kan ndak biasa dengan doa kamu.’ Kemudian dia berkata, ‘ndak apa-apa, yang penting tumpang tangan di kepala kita.’ Dan saya lakukan itu. Saya tumpangkan tangan kepada mereka satu per satu, dan yang luar biasa saya merasakan sukacita yang luar biasa.”

“Kurang lebih sampai jam setengah tiga pagi, kita belum selesai merampungkan persekutuan keluarga. Kemudian saya sempat terpikir, ‘Aku kan masih dinas. Gimana saya menghadapi hal ini secara kedinasan?’ Seketika itu juga anak saya membaca kekuatiran saya. Kemudian anak saya mengatakan ‘Papa ndak usah kuatir. Papa ndak usah takut. Keberangkatan papa ke Pakistan itu yang membawa papa menjadi jendral.’ Saya sempat kaget juga, sempat bertanya-tanya, ‘Tahu darimana kamu ini, papa mau ke Pakistan?’ Dan benar juga, tanggal 12 saya ke Pakistan sampai tanggal 19 kembali. Dan dari situlah saya merasakan pertumbuhan iman saya makin hari makin kuat bertumbuh. Dan saya katakan saya ingin dibabtis. Kemudian tanggal 4 saya dibabtis, 4 Februari. Kemudian tanggal 5 Februari saya mendapatkan skep baru. Skep jabatan bintang 1. Dan ketika tanggal 4 dibabtis banyak keluarga yang hadir. Semua sukacita melihat saya diselamatkan. Berfoto dan upload ke facebook, bahkan wartawan rohani ikut hadir. Dia juga dengan bangga membuat di tabloitnya foto saya besar-besar dengan pakaian jubah pendeta yang mempunyai tanda salib besar didepan dada saya. Kemudian dipasang di tabloidnya di halaman depan dan belakang. Dengan bangganya ditulis ‘Kolonel Muhammad Hendry akhirnya menjadi Kristen.’

Media Sosial tidak bisa kita bendung, sampai ke tangan Kasad, dan beliau bereaksi sangat keras. Dia katakan, ‘Bagaimana mungkin Mohammad menjadi Kristen ? … Bagaimana mungkin Mohammad menjadi pengikut Kristus? Ya, segera proses.’ Dan ketika sampai ke meja saya, saya sudah tidak ada lagi rasa kuatir. Saya tidak ada lagi rasa takut. Jadi saat itu saya hanya bisa bersyukur, ‘Terima kasih Tuhan, Engkau sudah pilih saya. Kalau Engkau sudah pilih saya, maka Engkau akan memberikan jalan keluar. Kalau Engkau sudah angkat saya, nggak ada orang yang bisa menurunkan saya. Kalau Tuhan sudah membuka pintu tidak ada yang bisa menutupnya. Saya percaya waktunya Tuhan indah pada waktunya.’”

Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Elohim dari awal sampai akhir. – Pengkhotbah 3:11

Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. – Yohanes 14:6