zakir NaikTentang Poligami

Andaikan Quran menyerukan seorang wanita-lah yang harus menikahi empat laki-laki, Dr. Naik pun pasti mendukungnya juga dengan cara apapun. Muhammad, ataupun Allah islam, tidak pernah memberikan satu alasan (logis) untuk mendukung polygyny mereka. Polygyny semata-mata adalah sesuatu yang sangat normal dalam masyarakat pada zaman itu. Allah tidak pernah mengatakan polygyny itu harus dipraktekkan hanya karena jumlah para wanita melebihi para pria. Ini adalah yang dikatakan orang-orang Muslim untuk membuat praktek mereka nampak logis dan menarik bagi dunia non-muslim serta calon-calon mualaf yang berpotensi.

Oleh: Charles Koenig

poligami

Setelah menyaksikan beberapa video online dari Dr.Zakir Naik, saya berpikir wajar saja untuk menemukan berapa banyak kebenaran yang dia katakan dan berapa banyak yang semata-mata –dan sesungguhnya– adalah bualan. Saya paham bahwa Dr. Naik mendapatkan dukungan sangat besar di India, di dunia Muslim dan sebagian besar dunia, secara keseluruhan, di tempat mana dia secara teratur berceramah dan menjawab kumpulan pertanyaan-pertanyaan bagi para skeptis maupun umat muslim. Di dalam analisa saya berikut ini saya menantang jawaban-jawaban Dr. Naik[9], menguji apa betul statistik dan observasi secara seksama. Bahan-bahan pengujian dan indikator saya adalah berbasis pada situs-situs web dan statistik badan pemerintah yang resmi, benar-benar diakui dan terpercaya. Saya mendorong anda untuk tidak begitu saja dikelabui lain waktu saat anda lihat wajah Dr. Naik di depan layar TV; jangan hanya karena dia seorang doktor kita ambil saja setiap kata-katanya sebagai bukti (tanpa cross-check), namun pertanyakanlah logika dan komentarnya yang begitu melambung-lambung berdasarkan nalar anda sendiri. Berikut ini adalah hanya satu saja dari banyak pertanyaan yang diajukan kepada Dr. Naik. Ini mencakup pertanyaan seputar poligami dalam Islam dan dapat ditemukan pada situs webnya serta berbagai video di internet.

Baiklah pertama kita mulai dengan definisi dari sedikit kata yang berhubungan dengan artikel ini.

Definisi sesuai dengan kamus Merriam Webster:

1. Poligami – Status pernikahan dimana di dalamnya pasangan dari jenis kelamin yang manapun (bisa yang laki atau yang perempuan) mempunyai lebih dari satu pasangan kawin lagi pada saat yang bersamaan.

2. Polygyny – Keadaan di mana seorang (laki-laki) mempunyai isteri lebih dari satu atau mengawini lebih dari satu wanita pada suatu saat/masa bersamaan.

3. Poliandri – keadaan di mana seorang (wanita) mempunyai suami lebih dari satu atau mengawini lebih dari satu pria pada suatu waktu/masa bersamaan.

Mengapa Polygyny dimungkinkan di dalam Islam?

Poligami Banyak Istri

Dalam percobaannya untuk menjawab pertanyaan seputar polygyny dalam Islam, Dr.Zakir Naik pertama-tama membuat klaim berikut:
“Qur’an adalah satu-satunya kitab religius, di atas muka bumi ini, yang berisi ungkapan ‘menikahlah hanya dengan satu orang’. Tidak ada kitab religius lain yang memerintahkan para laki-laki untuk beristeri hanya satu. Tidak satupun yang mengandung itu dari Kitab Suci agama lain, apakah itu dalam Veda, Ramayana, Mahabharata, Gita….”

Inilah dia sang dusta yang begitu mencolok mata. Entah Dr.Naik tidak pernah membaca seluruh Kitab-kitab Suci itu secara menyeluruh atau entah apakah dia dalam rangka mati-matian memuliakan Quran dengan membabi buta menutup-matanya terhadap pengetahuan riil. Terbuka saja, kita tidak bisa memaafkan alasan Dr.Naik utk berlagak demikian bodoh, dia itu adalah seorang ahli medis, seorang veteran ceramah-ceramah religius dan dia berdebat sebagai seorang pengarang buku. Dia telah berpidato di seluruh dunia dan panduannya dihormati orang serta dia itu seorang tokoh suri-tauladan bagi orang Muslim. Sungguh, kita tidak bisa memaafkan error-nya macam ini yang demikian mendasar selagi dia itu memainkan pengaruh besar.

Saya pertama-tama akan menunjukkan bahwa Quran bukan satu-satunyaKitab Suci yang menyerukan monogyny:

Terdapat satu kejadian di dalam kitab Ramayana (Ramayana adalah salah satu dari dua syair/puisi Hindu mengenai kepahlawanan, lainnya adalah Mahabharata)[1] dimana Suparnaakha (wanita), satu rakchasi, pergi ke Shri Ram (lelaki) dan memintanya untuk menikahi dia. Shri Ram mengatakan bahwa dia telah mengambil ek patni vrata (ikrar utk beristeri hanya satu) dan menolak untuk menikah lagi. Ikrar ini dianggap sebagai satu ikrar dari kebaikan. Orang yang menikah hanya dengan satu perempuan adalah benar-benar yang dihormati di antara kaum sezamannya. Hal ini adalah satu konsep yang sangat tua di dalam Agama Hindu dan tidak terhitung lagi contoh lainnya manakala seseorang melakukan pengujian teks-teks Hindu secara lebih seksama.

Di dalam Kekristenan, ada banyak contoh-contoh dari monogyny yang tegas-tegas eksplisit; terpuji dan diperintahkan oleh rasul-rasul Yesus Kristus. Terdapat juga banyak contoh yang implisit tentang hal itu, saya tidak akan berikan semua di sini oleh karena bisa mengandung beberapa arti. Ini adalah beberapa kutipan yang eksplisit:

1 Korintus 7:1-4 – “Sekarang mengenai hal yang kau tuliskan: Adalah baik untuk seorang pria tidak menikah. Tetapi karena ada begitu banyaknya percabulan; setiap laki-laki harus mempunyai SEORANG isterinya sendiri dan setiap perempuan suaminya sendiri. Suami harus memenuhi kewajiban perkawinannya kepada isterinya serta demikian juga sang isteri kepada suaminya. Tubuh isteri bukanlah kepunyaannya sendiri tetapi juga adalah milik suaminya. Dengan cara sama, tubuh suami bukanlah kepunyaannya sendiri tetapi juga adalah milik isterinya.” [8]

* Ayat di atas memberikan satu pesan jelas dari hal menikah hanya dengan satu perempuan.

1 Timotius 3:2. “Penilik jemaat haruslah seorang yang tak bercela , suami dari SATU ISTERI, dapat menahan diri/berkepala dingin, bijaksana, ramah, mampu untuk mengajar. “[8]

*Seorang penilik jemaat (uskup) adalah satu contoh baik dari satu cara hidup yang saleh.

1 Timotius 3:12. “Diakon haruslah suami dari SATU ISTERI dan mengurus anak-anaknya serta rumah tangganya dengan baik”[8]

*Seorang diakon adalah pejabat resmi dalam gereja lebih rendah dibandingkan imam tetapi meskipun begitu adalah orang yang menjadi teladan bagi orang lain.

Matius 19:4,6. “Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan?’, ‘Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Tuhan, tidak boleh diceraikan manusia’.”[8]

*Dengan sederhana, Matius menyatakan ikatan dari perkawinan, di mana dua jiwa, atau dua tubuh, menjadi satu.

Matius 19:9. “Aku berkata kepadamu, barang siapa yang menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, dan menikah perempuan lain, ia berbuat zinah” [8]

*Ayat di atas sejalan dengan Matius 19:6 di atas dan menandakan seorang pria itu harus menikah hanya dengan satu perempuan.

Dr. Zakir Naik telah menyesatkan pendengarnya demi membenarkan polygyny. Logika dan penalarannya tidak termaafkan (fatal) mengingat sifat otorisasi di dalam klaimnya. Satu-satunya tujuannya hanya demi membenarkan praktek Islam, tak peduli bagaimana terbelakangnya semua itu. Anda simpulkan saja sendiri apakah sang sarjana islam yang mengangkat dirinya sendiri ini sedang dengan sengaja berdusta atau apakah dia cuma sekadar salah mendapatkan informasi.

Kemudian Dr.Naik membuat pernyataan berikut:“Masa hidup rata-rata wanita adalah lebih panjang dari pada pria. Secara alami jumlah pria dan wanita dilahirkan dalam perbandingan yang kurang lebih sama. Seorang anak perempuan memiliki daya tahan tubuh lebih banyak dibandingkan dengan anak laki-laki. Seorang anak perempuan bisa melawan benih penyakit/kuman lebih baik dari pada anak laki-laki. Karena alasan ini, selama masa kanak-kanak sendiri terdapat lebih banyak kematian di antara laki-laki dibandingkan dengan perempuan…. India mempunyai lebih banyak populasi pria dibandingkan wanita karena adanya feticide (pengguguran) dan pembunuhan terhadap bayi perempuan. Jika praktek jahat ini dihentikan, niscaya India akan memiliki lebih banyak wanita dibandingkan dengan pria.”

Sekali lagi Dr. Naik sedang menggunakan penalaran yang mengelabui untuk mendukung argumentasinya. Dia dengan enaknya memelintir fakta untuk mengelabui orang. Biasanya, orang tidak meneliti lagi argumentasinya, jadi dia lanjut saja melenggang enak dengan kepalsuan dan penipuannya. Dalam hal ini, Dr. Naik katakan bahwa ada lebih banyak perempuan dibandingkan laki-laki pada usia pediatrik/kanak-kanak dan dalam semua golongan usia. Logikanya adalah bahwa karena jumlah wanita selalu lebih banyak dibandingkan jumlah laki-laki, membatasi perkawinan kepada satu pihak saja (laki-laki) akan membuat mustahil bagi semua wanita untuk mendapatkan suami. Jadi, berdasarkan hal ini, adalah logis saja untuk mengizinkan seorang pria menikahi lebih dari satu perempuan. Mari kita perhatikan sekarang distribusi[3] populasi dunia sesuai dengan umur.

Table1.1

Mari kita perhatikan ratio jenis kelamin dunia[3]:

Perbandingan jenis kelamin laki dibanding perempuan:
Saat kelahiran: 1.07 laki/perempuan (= lebih banyak pria 1,07 dibandingkan wanita)
di bawah 15 tahun: 1.064 laki/perempuan
15-64 tahun: 1.024 laki/perempuan
65 tahun ke atas: 0.781 laki/perempuan
total populasi di dunia: 1.014 laki/perempuan (perkiraan 2007)

Data di atas dengan jelas membuktikan bahwa India itu bukankah satu-satunya negara dimana jumlah pria melebihi para wanita. Kecenderungan yang sama terjadi di banyak negara lain dimana pembunuhan terhadap bayi wanita tidak dipraktekkan. Di banyak negara jumlah wanita melebihi para pria hanya dalam kelompok umur 65 tahun ke atas.  Dr. Naik mengklaim bahwa orang harus mengikuti Islam karena Islam praktis dan logis tetapi apakah gagasan kengawurannya ini yang jelas-jelas menganga bisa dipakai sebagai sesuatu yang praktis serta logis? Seperti kita bisa lihat dengan jelas, bahkan di negara-negara seperti Turki, Pakistan dan Arab Saudi, jumlah populasi laki-laki melebihi jumlah populasi wanita dan dari sini saja bisa kelihatan ngawurnya semua logika polygyny itu. Jadi apakah yang sebaiknya dilakukan negara-negara ini? Bagaimana kalau kita larang keras saja polygyny dan kita wajibkan poliandri?

Jika Allah begitu memperhatikan nasib para wanita yang belum kawin karena tidak kebagian laki-laki mengapa tidak dia buat saja para laki-laki itu sedemikian rupa sehingga mereka lebih tahan dan tidak mudah terkena penyakit-penyakit yang membunuh mereka pada saat umur mereka lebih muda dibandingkan anak-anak perempuan yang katanya lebih tahan penyakit? Dr. Naik sudah begitu putusasa mati-matian dalam mengislamkan orang sampai-sampai dia menjadi ahli menipu hanya demi meyakinkan mereka bahwa praktek Islam adalah baik dan berfaedah.

Bagaimanapun, kenyataannya adalah sangat bertolak-belakang. Dr.Naik membuat pernyataan, bahwa di India, jumlah pria melebihi para wanita dikarenakan praktek pengguguran embryo dan pembunuhan terhadap bayi perempuan. Dia bilang bahwa jika pembunuhan terhadap bayi wanita dihentikan maka jumlah wanita akan melebihi jumlah pria. Jika pembunuhan terhadap bayi wanita adalah satu-satunya alasan jumlah pria melebihi jumlah wanita maka dengan logika yang sama tentu harusnya lebih banyak jumlah wanita dibandingkan jumlah pria dalam setiap negara dimana pembunuhan terhadap bayi wanita tidak dipraktekkan. Bagaimanapun, jelas bukan begitu faktanya. Itu membuktikan bahwa klaim Dr.Naik adalah palsu. Dia menggunakan tipuan2 dan muslihatnya untuk membenarkan praktek Islam.

Kemudian Dr Naik menyatakan:“Di AS, para wanita melebihi para laki-laki dgn jumlah 7,8 juta. New York sendiri mempunyai kelebihan wanita lebih dari satu juta dibandingkan dengan jumlah prianya, dan dari populasi laki-laki New York sepertiganya adalah gay, jadi orang2 yang melakukan sodomi. AS secara keseluruhan mempunyai lebih dari dua puluh-lima juta gay. Artinya kaum ini tidak ingin menikah dengan wanita.”

Rupanya Dr. Naik tidak memahami arti dari kata gay. Dalam dunia sebagian besar, kata “gay” dapat dipertukarkan dengan “homoseks” dan dapat mengacu pada keduanya, yaitu para laki-laki dan perempuan (lesbian) yang hidup dalam satu alam homoseks. Di dalam pidato/ucapannya Dr.Naik membicarakan tentang laki-laki gay tetapi tidak membahas tentang para wanita yang tidak ingin menikah dengan laki-laki. Apakah dia pikir lesbian/homoseks wanita itu tidak ada atau apakah dia itu sedang dalam satu keadaan maha-mengingkari fakta yang disebabkan karena islam?

Klaim Dr.Naik, bahwa ada lebih dari 25 juta laki-laki gay di AS, adalah memalukan. Sebagaimana biasa dia tidak memberikan sumber informasi untuk dasar klaim yang kuat. Pada kenyataannya, terdapat sekitar 8,8 juta gay, homoseks wanita (lesbian) dan banci di Amerika[4]. Kita bisa dengan yakin mengatakan bahwa setengah dari para gay, homoseks wanita dan banci itu adalah para gay, oleh karena itu jumlahnya sekitar 4,4 juta. Jumlah para laki-laki gay yang disediakan oleh Dr. Naik adalah 6 kali lipat lebih tinggi dari jumlah para gay aktual yang ada di AS. Data ini seluruhnya menyingkapkan siapa sebenarnya Dr. Naik dan menunjukkan sampai sejauh mana dia akan tega untuk memalsukan kebenaran/membangun dusta demi mengislamkan mereka-mereka yang mudah tertipu, malas berpikir kritis serta acuh tak acuh.

Sekarang mari kita meneliti klaimnya yang menyatakan bahwa sepertiga para pria di New York adalah gay.

New York, sebetulnya, mempunyai kira-kira 592.000 gay, homoseks wanita (lesbian) dan banci[4]. Katakanlah bahwa setengah populasi ini (sekitar 300.000) adalah para laki-laki yang murni gay. Dr. Naik tidak menyebutkan apakah dia sedang berbicara mengenai negara bagian New York atau kota New York City, sungguh-sungguh ini membuat satu perbedaan serius untuk figur yang dia berikan. Saya akan memperlihatkan pada anda pembaca beberapa skenario berbeda dari apa yang mungkin dia maksudkan dan mencoba untuk melihat logika di balik semua itu:

Jika Dr. Naik bermaksud utk menunjukkan negara bagian N.Y (total populasi 19.254.630: terdiri dari Laki-laki 9.146.748, dan Perempuan 9.829.709[5]) lalu para laki-laki gay adalah 3,27% dari populasi semua laki-laki dengan demikian jumlah wanita melebihi jumlah laki-laki dengan angka 682.961, bukan satu juta. Bandingkan ini dengan estimasi Dr .Naik yang mengatakan bahwa sekitar sepertiga (atau 33%) dari laki-laki New York adalah ‘sodomites’ (lebih dari 3 juta dalam kasus Negara Bagian NY dan di atas 1,2 juta dalam kasus kota NY saja).

Jika, di sisi lainnya, dia bermaksud menunjukkan bahwa Kota N.Y. (populasi. 8.143.197: Laki-laki 3.794.204, Perempuan 4.214.074[5]) dan SEMUA lelaki gay/homo yang ada di negara bagian itu hidup di dalam Kota N.Y., maka mereka seharusnya akan berjumlah 7,9% dari populasi laki-laki dan para wanita akan melebihi laki-laki dengan jumlah 419.870.

Ini dengan jelas memperlihatkan satu perbedaan yg sangat besar dalam figur/angka yang disediakan oleh Dr. Naik. Figurnya adalah sepuluh kalilipat dari figur aktual dalam kasus gay di New York dan dia secara kasarnya melipat gandakan kelebihan jumlah para wanita terhadap jumlah laki-laki. Apakah imajinasinya menjadi demikian liar dalam hal ini; main kasar saja demi mendapatkan satu hasil yang menghebohkan? Kelihatannya demikian enaknya yah, ‘fakta’ dari sang beliau ini mendukung argumentasinya sedangkan kenyataannya demikian menjauh dari kebenaran.

Dr Naik mengklaim bahwa jumlah wanita melebihi jumlah pria dengan angka 7,8 juta di AS. Mari menguji argumentasinya lebih dekat. Berikut adalah satu bagan distribusi umur dari penduduk AS menurut jenis kelamin[6].

Kelompok umur: Jumlah pria, Jumlah wanita:

0-4: 9,810,733, 9,365,065
5-9: 10,523,277, 10,026,228
10-14: 10,520,197, 10,007,875
15-19: 10,391,004, 9,828,886
20-24: 9,687,814, 9,276,187
25-29: 9,798,760, 9,582,576
30-34: 10,321,769, 10,188,619
35-39: 11,318,696, 11,387,968
40-44: 11,129,102, 11,312,761
45-49: 9,889,506, 10,202,898
50-54: 8,607,724, 8,977,824

Dr. Naik dengan enaknya tidak menyebutkan secara spesifik pada kelompok umur berapa  jumlah wanita melebihi pria, satu cara licik dan pengelabuan untuk dilakukan dalam satu debat verbal, dimana statistik tidak selalu siap tersedia. Kenyataannya justru adalah bahwa di dalam kelompok umur 0-34 di AS, para pria melebihi para wanita. Pola yang sama bisa ditemukan di banyak negara lain. Sebagai contoh, Di Denmark[7] para pria melebihi para wanita hingga usia 59, di INGGRIS[7] dan Perancis[7] para pria melebihi para wanita hingga usia 49. Bahkan pada sebagian besar negara muslim grup populasi pria melebihi jumlah populasi wanitanya, namun demikian orang-orang Muslim adalah yang paling getol mendukung polygyny dan meminta-minta setiap negara lain untuk ikut bergabung (jadi pendukung polygyny).

Jika anda mengamati secara hati-hati anda bisa melihat bahwa video dan debat Dr. Naik adalah tak lain ibaratnya muslihat tukang sulap yang digabungkan dengan seni berdeklamasi/jualan kecap. Dia tidak menghasilkan hal substansial apapun dalam bukti atau alasan telak namun berjuang untuk meyakinkan segerombolan orang dengan kebohongan/bualan yang begitu besar dan berusaha memancing emosi massa.

Kemudian dia membuat klaim berikut:“Inggris Raya mempunyai empat juta wanita lebih banyak dibandingkan dengan pria. Jerman mempunyai lima juta wanita lebih banyak dibandingkan dengan para pria. Rusia mempunyai sembilan juta wanita lebih banyak dibandingkan para prianya. Hanya Tuhan sendiri yang tahu ada berapa juta wanita lebih banyak di seluruh dunia dibandingkan dengan jumlah kaum prianya.”

Zakir Naik mengklaim bahwa Jerman dan Inggris mempunyai jumlah wanita beberapa juta lebih banyak dibandingkan para prianya. Ini adalah satu klaim jahat  tanpa dasar yang mudah terlihat bahwa ditujukan untuk menyesatkan orang. Zakir Naik, karena beberapa alasan sesat/aneh, menyimpulkan bahwa ada lebih banyak wanita di dunia dibandingkan para pria. Lagi-lagi klaim ini adalah sebuah kebohongan total. Dalam kelompok umur antara 0-64 thn jumlah laki-laki benar-benar melebihi jumlah wanita. Kelompok umur 0-64 adalah yang terpenting dan paling relevan karena pada kelompok umur itulah mayoritas manusia menikah serta melahirkan anak-anak. Dengan melihat bahwa jumlah populasi pria dan wanita adalah hampir seimbang kita bisa mengasumsikan bahwa sebagian besar manusia akan menemukan pasangan (heterosexual)-nya dalam perjalanan hidup mereka. Tidak hanya demikian, kumpulan populasi pria untuk seluruh dunia adalah lebih banyak jumlahnya dari populasi wanita.

Dr. Naik mengklaim bahwa hanya Tuhan saja yang tahu berapa lebih banyaknya jumlah wanita yang ada di seluruh dunia dibandingkan dengan jumlah laki-laki/pria. Hal ini adalah sangat tidak pantas bagi seorang sarjana. Andaikan saja dia mau mencoba, dia bisa menemukan bahwa yang benar itu adalah lebih banyak jumlah laki-lakinya di dunia ini dibandingkan dengan jumlah wanitanya. Asumsi bahwa ‘Tuhan sendiri sajalah yang tahu’ mempertunjukkan bagaimana sebenarnya cara dia ini belajar ilmu pengetahuan. Semua penelitiannya, semua pembelajarannya, adalah terbatasi hanya untuk membuat argumentasi-argumentasi yang menipu-menyesatkan, untuk membenarkan kepercayaan dan praktek Islam. Penelitian apapun, fakta apapun, data apapun yang secara langsung bertentangan dengan Islam adalah seluruhnya diabaikan oleh dia. Dia meneliti dunia hanya melalui filter Islam yang sempit.

Berikut ini adalah daftar perbandingan jenis kelamin di beberapa negara muslim[3]. Dr. Naik seharusnya mengutuk polygyny di negara-negara ini dan mewajibkan poliandri, kalau memang dia mau ngotot terus pada logikanya.

Negara Jenis Kelamin Ratio

Afghanistan 1.049 pria(s) / wanita
Kuwait 1.526 pria(s) / wanita
Banglades 1.052 pria(s) / wanita
Malaysia 1.012 pria(s) / wanita
Mesir 1.017 pria(s) / wanita
Pakistan 1.045 pria(s) / wanita
Indonesia 1.001 pria(s) / wanita
Arab Saudi 1.196 pria(s) / wanita
Iran 1.026 pria(s) / wanita
Syria 1.049 pria(s) / wanita
Irak 1.024 pria(s) / wanita
Turki 1.019 pria(s) / wanita
Jordan 1.102 pria(s) / wanita
UAE 2.19 pria(s) / wanita
Yemen 1.034 pria(s) / wanita

Saya secara pribadi tidak mempedulikan apakah seorang pria beristeri satu atau empat. Terserah orang itu dan persetujuan dari kaum wanita dalam memutuskan. Point saya adalah bahwa penalaran Dr. Naik untuk mendukung polygyny itu adalah sangat tercela. Dia mendukung polygyny semata hanya karena itu adalah sebuah praktek Islam yang dia anut, tidak karena alasan polygyny itu benar atau salah.

Andaikan Quran menyerukan seorang wanita-lah yang harus menikahi empat laki-laki, Dr.Naik pun pasti mendukungnya juga dengan cara apapun. Muhammad, ataupun Allah islam, tidak pernah memberikan satu alasan (logis) untuk mendukung polygyny mereka. Polygyny semata-mata adalah sesuatu yang sangat normal dalam masyarakat pada zaman itu. Allah tidak pernah mengatakan polygyny itu harus dipraktekkan hanya karena jumlah para wanita melebihi para pria. Ini adalah yang dikatakan orang-orang Muslim untuk membuat praktek mereka nampak logis dan menarik bagi dunia non-muslim serta calon-calon mualaf yang berpotensi.

Yang benar adalah bahwa praktek polygyny merupakan suatu hasil dari sebuah kultur patriarkis (laki-laki mendominasi) yang sudah ada mendahului Islam. Para laki-laki diperbolehkan untuk mempunyai beberapa pasangan kawin, sedangkan para wanita tidak mempunyai kebebasan apapun yang serupa. Gagasan supaya kaum wanita mempunyai beberapa pasangan kawin adalah menjijikkan bagi para laki-laki. Mengapa ada ketidakadilan ini? Muslim selalu klaim berkoar-koar bahwa Islam memperlakukan kaum laki-laki dan perempuan dengan adil, akan tetapi lalu mengapa Islam tidak mengusahakan agar para wanita juga memiliki kebebasan seksual/hak yang sama dengan yang dimiliki laki-laki.

Jelas sekali kelihatan ada sesuatu yang salah di sini. Hanya mereka yang betul ikhlas mencari kebenaran akan menemukannya mengapa. Para kaum fanatik bodoh itu, yang sudah dibutakan oleh agama mereka, akan selalu berdalih-dalih membual sesuai dengan peraturan-peraturan Islam dan bahkan akan mendukung hukuman mati bagi mereka yang tidak-setuju (atau murtad).

Footnote:

[1]. Sacred Texts
[2]. New Advent Bible
[3]. The World Fact Book
[4]. Same Sex Couples
[5]. Info Please
[6]. CensusScope
[7]. U.S. Census Bureau
[8]. Archeological Bible
[9]. Faq on Islam, by Dr. Zakir Naik

In China in 2006, the sex ratio was 1,12 males born for each female. By comparison, the rate in Canada was 1,05 males for each female. ***