rukunislamRukun Islam adalah perintah bahwa semua Muslim harus mematuhi. Pada artikel ini, Kristen ini akan memberikan perspektif tentang lima pilar.

Pilar Pertama

Pilar pertama adalah syahadat, atau Kesaksian Iman. Ini terdiri dari membaca dua deklarasi: “Tidak ada Tuhan selain Allah,” dan Kata-kata dalam kurung adalah klarifikasi atau terjemahan alternatif dari bahasa Arab asli “Muhammad adalah utusan (atau nabi) Allah.”. Satu situs pro-Islam komentar, “Pernyataan ini belum mendalam sederhana mengungkapkan penerimaan lengkap seorang Muslim dari dan komitmen total kepada Islam” (Royal).
Untuk mengomentari deklarasi pertama, kedua orang Yahudi dan Kristen percaya hanya ada satu Allah yang benar. Pengakuan Yahudi dasar iman adalah Shema (dari kata Ibrani untuk “mendengar”). Hal ini ditemukan dalam Ulangan 6: 4, “Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa” Pengakuan ini diambil alih ke dalam iman Kristen ketika Yesus mengutip Shema dalam Markus 12:29. Banyak ayat-ayat lain dalam Alkitab mengajarkan hanya ada satu Allah yang benar. Ini tercantum dalam “Kitab Suci Studi # 9” di penulis ini Alkitab Workbook.

Tapi apakah Satu Allah ini dalam Alkitab sama dengan satu Tuhan Islam? Cara untuk menjawab pertanyaan ini akan membandingkan semua bahwa Alkitab mengajarkan tentang sifat Allah yang satu ini ke semua hal yang Quran mengajarkan tentang Tuhan-nya. “Alkitab Study # 7” dalam Alkitab Workbook saya adalah tentang “Atribut Allah.” Hal ini menyajikan ratusan Alkitab referensi ayat dikelompokkan sesuai dengan berbagai atribut Allah. Hal yang sama akan perlu dilakukan dengan Quran, dan dua dibandingkan.

Setelah membaca baik Alkitab dan Quran, saya akan mengatakan akan ada beberapa kesamaan, tetapi juga perbedaan penting. Namun perbedaan utama akan dalam hal apa yang dimaksud dengan “satu.” Lain komentar situs pro-Islam, “Bagian pertama, ‘Tidak ada Tuhan selain Allah,’ berarti bahwa tidak ada yang berhak disembah selain Allah sendiri, dan bahwa Tuhan tidak pasangan atau anak “(Ringkas). Komentar ini disebabkan bagian dalam Quran yang secara khusus menyatakan bahwa Allah tidak memiliki seorang putra. Quran juga secara khusus mengatakan bahwa Allah adalah salah satu bukan tiga.

Ini bagian Quran diarahkan terhadap doktrin Alkitab tentang keilahian Yesus dan Trinitas. Namun Alkitab dengan jelas mengajarkan, “Dalam satu Being atau esensi Allah, ada selamanya ada tiga Pribadi belum sama yang berbeda, Allah Bapa, Allah Anak, dan Allah Roh Kudus.” Hal ini juga mengajarkan Dewa penuh dan kemanusiaan penuh Yesus Kristus dan penuh Dewa dan kepribadian yang penuh dengan Roh Kudus. Pernyataan ini diambil dari Pengakuan Iman penulis ini dari pelayanan Darkness to Light. Mereka terbukti menjadi Alkitabiah benar dalam “Kitab Suci Studi # 9” pada “Allah Tiga-dalam-Keesaan” dalam Alkitab Workbook saya dengan cara lebih dari enam ratus Alkitab ayat referensi.

Ini bukan titik kecil sebagai ajaran Allah tiga-dalam-kesatuan dan Anak Allah dan Ketuhanan Yesus adalah doktrin penting dari Alkitab dan iman Kristen. Dengan demikian, perbedaan dalam konsepsi Tuhan tidak dapat menepis, karena banyak mencoba untuk melakukan. Misalnya, Yesus menyatakan:
23 Lalu Ia berkata kepada mereka: “Kamu berasal dari bawah, Aku dari atas; kamu dari dunia ini, Aku bukan dari dunia ini. 24 Karena itu tadi Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu; sebab jikalau kamu tidak percaya, bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu.”(Yohanes 8: 23,24)..

Pernyataan Yesus tentang “Saya” adalah klaim yang jelas untuk Ilahi. Hal ini dapat dilihat dengan membandingkan Keluaran 3:14; Ulangan 32:39; Yesaya 41: 4; 43: 10,25; 45:19; 46: 4; 51:12. Ayat-ayat ini semua memiliki “Saya” (Yunani ego eimi dalam Septuaginta, abad ketiga SM Yunani terjemahan dari Kitab Suci Ibrani). Yesus juga mengklaim sebagai yang besar ini “Saya” dalam Matius 14:27; Mark 06:50; 14:62; John 6:20; 08:58; 13:19; 18: 5f, 8.

Ini hanyalah salah satu dari banyak bukti Alkitab untuk keilahian Yesus. Tetapi hal yang penting untuk penelitian kami adalah Yesus menghubungkan keyakinan keilahian-Nya untuk pengampunan dosa. Yohanes kemudian komentar tentang Injilnya:
30 Memang masih banyak tanda lain yang dibuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini, 31 tetapi semua yang tercantum di sini telah dicatat, supaya kamu percaya, bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah, dan supaya kamu oleh imanmu memperoleh hidup dalam nama-Nya. (Yohanes 20: 30,31).

Jadi John menghubungkan memiliki “hidup” yang berarti kehidupan enteral dengan Allah untuk kepercayaan dalam Anak Allah Yesus. Menjadi yakin dari pengampunan dosa dan memiliki kehidupan enteral sangat penting untuk kehidupan spiritual percaya diri dan ditawarkan dalam iman Kristen melalui iman di dalam Yesus, tetapi iman Islam tidak dapat menawarkan jaminan karena penolakan atas keilahian Yesus. Dengan demikian, ini adalah garis pemisah antara Islam dan iman Kristen.

Adapun deklarasi kedua Muhammad menjadi utusan (atau nabi) Allah, apakah itu benar tidak akan memerlukan studi tentang apa artinya menjadi seorang nabi dan jika Muhammad sesuai persyaratan. Penelitian yang akan harus menunggu lain waktu. Tapi itu akan ditekankan di sini bahwa apa yang Muhammad mengajarkan tentang Yesus, tidak hanya tentang keilahian-Nya, tetapi juga tentang kematian dan kebangkitan (lihat Islam dan Kebangkitan), langsung bertentangan dengan apa yang Alkitab ajarkan pada titik-titik penting, sehingga kedua tidak bisa benar.

Pilar Kedua
Pilar Kedua Islam adalah shalat lima waktu, yang dikenal sebagai Salah. Sebuah komentar situs pro-Islam:
Doa yang akan dilakukan sebelum fajar, pada siang hari, di tengah hari, hanya setelah matahari terbenam, dan di malam hari, antara jam setelah matahari terbenam dan tengah malam. Doa yang harus dibuat dalam arah Mekah dan harus dilakukan dalam keadaan kemurnian ritual, dicapai dengan baik wudhu ritual atau mandi (Oxford).

Ada tiga siklus untuk doa ini, di mana bab pertama dari Al-Quran dan kemudian pilih ayat-ayat Alquran dibacakan, diikuti oleh syahadat dan kemudian doa untuk diri sendiri, Muhammad, dan Abraham. Postur dimanfaatkan melalui waktu doa ini juga diresepkan: mengangkat tangan, ruku kemudian, sujud, dengan kedua lutut dan tangan dan dahi di tanah, bersujud tiga kali, kemudian duduk di menyembuhkan selama Shahadah.
Sebagai seorang Kristen, saya sepenuhnya setuju dengan pentingnya doa. Yesus memberikan contoh berdoa sering dengan sering menarik diri dari orang lain untuk berdoa (misalnya, Mat 14:23; 26: 36-44). Dan Dia mengajarkan kita banyak tentang doa (misalnya, Mat 5:44; 6: 5-13; 21:22). Tapi satu hal Dia mengajarkan kita adalah, “Sekarang ketika Anda * berdoa, jangan bertele-tele [atau berarti, banyak kata] seperti bangsa-bangsa lain, karena mereka menganggap bahwa mereka akan didengar oleh banyak kata-kata mereka” (Matius 6: 7) . Tapi dengan memiliki doa yang ditentukan dan waktu yang ditentukan untuk mengulangi ini resep doa dengan posisi tubuh yang ditentukan, pengulangan tersebut adalah apa yang Muslim lakukan. Intinya adalah, doa adalah menjadi dari hati. Tapi ketika hal itu dilakukan secara ritualistik, dapat dengan mudah menjadi hanya ritual kering, tanpa kehidupan spiritual sejati untuk itu.

Selain itu, komentar situs pro-Islam, “Lima doa berisi ayat-ayat dari Al-Qur’an, dan mengatakan dalam bahasa Arab, bahasa Wahyu, tetapi doa pribadi dapat ditawarkan dalam bahasa sendiri” (IIslamiCity). Sekarang jika seseorang tahu bahasa Arab dan fasih di dalamnya, yang baik-baik saja. Tapi tidak semua Muslim adalah. Dan mengulangi sesuatu dalam bahasa seseorang tidak fasih berbahasa hanya ritual kering. Dan dengan resep seperti, Islam menunjukkan lebih perhatian dengan ritual dari pengalaman spiritual yang bermanfaat.

Situs Pro-Islam lain komentar, “Doa dalam Islam adalah link langsung antara hamba dan Tuhan. Tidak ada perantara antara Allah dan hamba “(Ringkas). Negara lain, “Iman Islam didasarkan pada keyakinan bahwa individu memiliki hubungan langsung dengan Allah” (Royal).
Komentar-komentar ini membawa kita kembali ke ide-ide dari sifat Allah dan pengampunan dosa. Untuk berpikir bahwa seseorang dapat datang langsung ke hadirat Allah pada satu sendiri adalah untuk mengabaikan kekudusan Tuhan dan dosa yang melekat kami. Dalam Alkitab, seperti selalu diakui pada saat seseorang pertama bertemu Tuhan. Pertimbangkan untuk pengalaman misalnya Yesaya:
 1 Dalam tahun matinya raja Uzia aku melihat Tuhan duduk di atas takhta yang tinggi dan menjulang, dan ujung jubah-Nya memenuhi Bait Suci. 2 Para Serafim berdiri di sebelah atas-Nya, masing-masing mempunyai enam sayap; dua sayap dipakai untuk menutupi muka mereka, dua sayap dipakai untuk menutupi kaki mereka dan dua sayap dipakai untuk melayang-layang. 3 Dan mereka berseru seorang kepada seorang, katanya: “Kudus, kudus, kuduslah TUHAN semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!”
4 Maka bergoyanglah alas ambang pintu disebabkan suara orang yang berseru itu dan rumah itupun penuhlah dengan asap.
5 Lalu kataku: “Celakalah aku! aku binasa! Sebab aku ini seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di tengah-tengah bangsa yang najis bibir, namun mataku telah melihat Sang Raja, yakni TUHAN semesta alam.”
6 Tetapi seorang dari pada Serafim itu terbang mendapatkan aku; di tangannya ada bara, yang diambilnya dengan sepit dari atas mezbah. 7 Ia menyentuhkannya kepada mulutku serta berkata: “Lihat, ini telah menyentuh bibirmu, maka kesalahanmu telah dihapus dan dosamu telah diampuni.” (Yesaya 5: 1-7)

Jadi Yesaya sangat menderita di hadapan Allah yang kudus sampai dosa-dosanya telah diampuni. Dan pengampunan yang harus datang dari kasih karunia Allah; Yesaya tidak bisa mendapatkan pengampunan sendiri. Jawaban Kristen untuk dilema ini kekudusan mutlak Allah meninggalkan kita sengsara di hadirat-Nya karena dosa kita adalah Yesus mati untuk dosa-dosa kita di atas kayu salib. DarahNya adalah sarana pengampunan kami. Dengan Dia sebagai perantara kita, kita dapat dengan bebas ke dalam hadirat Allah.
14 Karena kita sekarang mempunyai Imam Besar Agung, yang telah melintasi semua langit, yaitu Yesus, Anak Allah, baiklah kita teguh berpegang pada pengakuan iman kita. 15 Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa.
16 Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya. [Bandingkan. Efesus 3:12; Ibr 10: 19-22, 35] (Ibr 4: 14-16).

Tapi seluruh konsepsi ini tidak ada dalam Islam. Dewa Islam tidak kudus seperti Tuhan dalam Alkitab adalah, dan dengan demikian kita memiliki satu perbedaan yang lebih penting antara dewa Islam dan Allah Alkitab. Dan Muslim tidak memiliki rasa dosa mewarisi. Namun Alkitab menyatakan, “Semua manusia berdosa dan hilang kemuliaan Allah” (Roma 3:23). Selain itu, Al-Quran menyangkal bahwa Yesus mati di kayu salib. Dia sehingga tidak membayar untuk dosa-dosa kita dan tidak bisa membawa kita bebas ke hadirat Allah dalam Islam.
Dengan demikian, umat Islam tidak memiliki jaminan bahwa doa-doa mereka akan didengar oleh Allah, seperti dosa mereka masih memisahkan mereka dari satu Allah yang kudus yang benar. Tapi Kristen dapat memiliki jaminan doa-doa mereka didengar karena penebusan dan intervensi dari Yesus.
5 Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus, 6 yang telah menyerahkan diri-Nya sebagai tebusan bagi semua manusia: itu kesaksian pada waktu yang ditentukan. 7 Untuk kesaksian itulah aku telah ditetapkan sebagai pemberita dan rasul–yang kukatakan ini benar, aku tidak berdusta–dan sebagai pengajar orang-orang bukan Yahudi, dalam iman dan kebenaran. 8 Oleh karena itu aku ingin, supaya di mana-mana orang laki-laki berdoa dengan menadahkan tangan yang suci, tanpa marah dan tanpa perselisihan. (1 Tim 2: 5-8).

 14 Dan inilah keberanian percaya kita kepada-Nya, yaitu bahwa Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya. 15 Dan jikalau kita tahu, bahwa Ia mengabulkan apa saja yang kita minta, maka kita juga tahu, bahwa kita telah memperoleh segala sesuatu yang telah kita minta kepada-Nya. [Bandingkan Yohanes 14: 13,14] (1 Yohanes 5: 14,15).

Pilar Ketiga
Pilar Ketiga Islam adalah zakat, yang berarti pajak sedekah atau dukungan dari orang miskin. “Memberikan berarti zakat ‘memberikan persentase tertentu dari sifat tertentu untuk kelas tertentu orang yang membutuhkan.'” Jumlah yang akan diberikan adalah “sama dengan 2,5 persen dari total kekayaan bersih individu, termasuk kewajiban dan beban keluarga” (Royal). Hal ini “biasanya dibayarkan kepada pejabat agama atau perwakilan dari negara Islam atau perwakilan dari sebuah masjid lokal …. Hal ini digunakan untuk memberi makan orang miskin, mendorong konversi ke Islam, tawanan tebusan, membantu wisatawan, mendukung mereka mengabdikan diri untuk pekerjaan Tuhan, meringankan debitur, mempertahankan iman, dan tujuan lain yang dianggap layak “(Oxford). Selain itu, “Kata zakat berarti kedua ‘pemurnian’ dan ‘pertumbuhan.’ Harta kami dimurnikan dengan menyisihkan sebagian untuk mereka yang membutuhkan, dan, seperti pemangkasan tanaman, pemotongan ini kembali saldo dan mendorong pertumbuhan baru “(IslamCity).

Dengan ide umum memberikan untuk amal, terutama untuk membantu orang miskin dan yang membutuhkan, Kristen ini sepenuhnya setuju, karena Alkitab berbicara banyak tentang membantu orang miskin dan yang membutuhkan. Lihat misalnya Ulangan 15: 7-8, Amsal 19:17; 22: 9; 28:27; Yesaya 58: 7; 1Yohanes 3:17). Namun, saya mengambil masalah dengan ide memberikan untuk amal menjadi “kebutuhan” dan meresepkan jumlah yang tepat untuk memberikan. Ini ternyata memberikan untuk amal menjadi kewajiban berjasa.

Memberikan untuk amal tidak menyenangkan Tuhan, tapi itu bukan berarti mencapai keselamatan, dan Muslim sedang sangat menyesatkan jika mereka berpikir itu adalah. Kami tidak bisa membeli dengan cara kami ke surga. Alkitab mengajarkan, “18 Sebab kamu tahu, bahwa kamu telah ditebus dari cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyangmu itu bukan dengan barang yang fana, bukan pula dengan perak atau emas, 19 melainkan dengan darah yang mahal, yaitu darah Kristus yang sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat. “(1 Petrus 1: 18,19).

Adapun jumlah yang ditentukan dari 2,5%, yang hanya 1/40 th kekayaan bersih seseorang. Itu hampir persentase yang signifikan dan hanya seperempat dari gagasan umum bahwa Alkitab mengatur pemberian persepuluhan dari pendapatan seseorang untuk amal. Namun dalam kenyataannya, persepuluhan Alkitab jauh lebih rumit dari itu sederhana 10% dan akan memerlukan sebuah artikel dalam dirinya sendiri untuk menjelaskan. Tapi tak peduli seperti persepuluhan ditentukan hanya ditemukan dalam Perjanjian Lama. Dalam Perjanjian baru, kita hanya mengatakan:
6 Camkanlah ini: Orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga. 7 Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. (1 Korintus 9: 6-7).

Intinya adalah, seseorang harus memberikan untuk amal bukan karena itu adalah suatu kebutuhan, tetapi untuk kepentingan orang-orang yang dibantu oleh badan amal. Dan kita memberikan kita mampu, tidak memenuhi persentase yang ditentukan, seolah-olah itu hanya tagihan lain untuk membayar.

Pilar Keempat
Pilar Keempat Islam berpuasa selama bulan Ramadhan, disebut shaum tersebut. Muslim diwajibkan untuk berpuasa dari makanan, minuman, dan hubungan seksual dari matahari terbit sampai matahari terbenam. Hal ini dilakukan selama bulan Ramadhan, seperti yang dikatakan “bulan saat Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad” (Royal). Sebuah situs pro-Islam mengklaim, “orang yang berpuasa keuntungan simpati benar dengan orang-orang yang kelaparan, serta pertumbuhan dalam kehidupan rohani nya” (Ringkas).

Jika seseorang secara fisik tidak dapat berpuasa di bulan Ramadhan, maka ia adalah untuk melakukannya di akhir tahun. Jika mereka tidak bisa melakukan itu, maka mereka untuk memberi makan orang miskin untuk jumlah yang sama hari. Cepat ini diresepkan untuk semua umat Islam dari pubertas dan lebih tua. Sebuah situs pro-Islam berkomentar lebih lanjut:
Muslim berbuka puasa saat matahari terbenam dengan makan khusus, buka puasa, melakukan ibadah malam hari tambahan, tarawih, setelah doa malam; dan kerumunan jalan-jalan di suasana hati yang meriah dan komunal. Akhir Ramadhan diamati oleh tiga hari perayaan yang disebut Idul Fitri, hari raya berbuka puasa. Biasanya, itu adalah waktu untuk reuni keluarga dan liburan disukai untuk anak-anak yang menerima pakaian dan hadiah baru (Royal).

“Ramadhan adalah bulan kesembilan dalam kalender Islam, yang terdiri dari 12 bulan dan berlangsung selama sekitar 354 hari.” Bergerak demikian Ramadan sekitar tahun. Tahun ini (2016) itu dimulai 7 Juni; tahun depan akan mulai 27 Mei (waktu). Secara pribadi, saya merasa sulit untuk memahami bagaimana berpuasa selama rata-rata 12 jam akan memungkinkan seseorang untuk “mendapatkan simpati benar dengan orang-orang yang kelaparan.” Hanya makan tepat sebelum matahari terbit dan setelah matahari terbenam. Bukan masalah besar.
Yang mengatakan; Alkitab menyebutkan puasa, tetapi bersifat sukarela, bukan kewajiban. Dan panjang dan beratnya terserah kepada individu, tidak diresepkan. Dan kebanyakan dari semua, itu adalah hal yang pribadi, bukan untuk pertunjukan publik.
16 “Dan apabila kamu berpuasa, janganlah muram mukamu seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya. 17 Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu, 18 supaya jangan dilihat oleh orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.” (Mat 6:16-18).

Namun, Islam telah berubah puasa menjadi acara komunal ditentukan bahwa semua Muslim harus terlibat dalam, dan seluruh dunia tahu kapan mereka melakukannya, dengan imbalan duniawi untuk terlibat di dalamnya dibangun ke ritual. Dengan demikian terlibat dalam Sawm yang mengusung ada pahala dari Allah.

Pilar Kelima
Pilar Kelima Islam adalah ziarah ke Mekah, yang dikenal sebagai Haji. “Hal ini harus diambil selama sepuluh hari pertama bulan bulan kedua belas dalam kalender Islam, yang merupakan Dzulhijjah” (Oxford; Ringkas). Ziarah ini harus diambil oleh semua Muslim yang secara fisik dan finansial mampu melakukannya. Sementara di Mekkah, ada sembilan ritual yang harus terlibat dalam untuk haji yang akan dianggap selesai.
Sembilan ritual penting dari ibadah haji adalah sebagai mengenakan dari ihram (kain unsewn melambangkan kerendahan hati dan kesetaraan semua orang percaya), pradaksina dari Ka’bah, berdiri di dataran Arafat, menghabiskan malam di Muzdalifa, melemparkan batu pada tiga simbol Setan, pengorbanan hewan di Mina, pengulangan pradaksina dari Ka’bah, minum air dari sumur Zamzam, dan kinerja dari dua siklus doa di Stasiun Abraham (Oxford).

Jika peziarah tidak dapat menyelesaikan sembilan ritual, ia dapat membayar pajak sebagai gantinya. Ziarah ini dikatakan “manifestasi paling signifikan iman Islam dan persatuan di dunia … Ibadah haji adalah pertemuan spiritual yang luar biasa lebih dari dua juta umat Islam dari seluruh dunia ke kota suci” (Royal). “The penutupan Haji ditandai dengan festival, Idul Adha, yang dirayakan dengan doa dan pertukaran hadiah di masyarakat Muslim di mana-mana. Ini, dan Idul Fitri, pesta-hari memperingati akhir Ramadhan, adalah festival utama dari kalender Islam “(IslamCity).

Beberapa mungkin membandingkan Haji Kristen membuat ziarah ke Tanah Suci pada Natal dan Paskah dan terlibat dalam ritual seperti berjalan Via Dolorosa, “rute bahwa Yesus mengambil antara penghukuman oleh Pilatus dan penyaliban dan penguburan” (Sacred). Namun, ziarah tersebut oleh orang-orang Kristen selalu sukarela. Ini bukan kewajiban yang dibebankan pada mereka oleh otoritas agama mereka, dengan denda untuk membayar jika mereka tidak melakukannya persis dengan cara yang ditentukan. Ada juga tidak dibangun ke ziarah mereka hadiah perayaan setelah itu. Jadi sekali lagi, Islam telah mengambil apa yang seharusnya menjadi keputusan pribadi untuk terlibat dalam ritual keagamaan dan membuatnya menjadi sebuah kewajiban dengan built-in imbalan duniawi.

Kesimpulan
Rukun Islam membawa banyak perbedaan antara dewa Islam dan Tuhan dalam Alkitab dan sarana pendekatan dengannya. Rukun juga membawa perbedaan antara sikap Islam dan Kristen terhadap praktik keagamaan.
Dewa Islam tidak memiliki anak yang dapat membuat pendamaian bagi dosa-dosa umat-Nya. Dewa Islam bukanlah dewa suci sebagai orang berdosa yang tak terampuni bisa masuk kehadirannya tanpa rasa takut. Islam tidak bisa memberikan jaminan bahwa doa didengar oleh Tuhan-nya. Dewa Islam dapat diredakan dengan terlibat dalam ritual wajib. Ritual Islam yang diresepkan praktek luar, yang memiliki built-in imbalan duniawi.

Bertentangan dengan semua ini, Allah Alkitab adalah Allah yang kudus yang tidak dapat didekati oleh orang-orang berdosa, yang kita semua. Tapi karena kasih karunia-Nya Ia membuat cara yang bisa kita mendekati-Nya tanpa rasa takut, dengan mengirimkan Anak-Nya, Yesus Kristus, untuk mati bagi dosa-dosa kita. Itu adalah dengan kematian-Nya di kayu salib kita dapat diampuni bisa masuk tanpa rasa takut di hadapan takhta Allah. Hal ini karena syafaat-Nya bahwa kita dapat yakin doa kita didengar oleh Allah. Ritual Kristen selalu sukarela dan dalam, dengan imbalan mereka yang datang dari Allah bukan orang.

3 Terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus yang dalam Kristus telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di dalam sorga.
4 Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya. 5 Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semula oleh Yesus Kristus untuk menjadi anak-anak-Nya, sesuai dengan kerelaan kehendak-Nya,
6 supaya terpujilah kasih karunia-Nya yang mulia, yang dikaruniakan-Nya kepada kita di dalam Dia, yang dikasihi-Nya. 7 Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya (Efesus 1: 3-7).

Oleh Gary F. Zeolla


Bibliography:

Brief Illustrated Guide to Understanding Islam: What Are the Five Pillars of Islam?

IslamiCity: The Five Pillars of Islam.

Oxford Islamic Studies Online: Pillars of Islam.

Royal Embassy of Saudi Arabia: The Five Pillars Of Islam.

Sacred Destinations. Via Dolorosa, Jerusalem.

Time and Date. Ramadan starts in United States.

Advertisements